0 Poin
antioksidan

Peran Penting Antioksidan Bagi Tubuh

Kategori antioksidan sangat banyak: vitamin, mineral, flavonoid, kurkumin, katekin, tanin, karotenoid, terpena dan alkaloid, di antara beberapa jenis antioksidan lainnya. Beberapa antioksidan yang biasa dikonsumsi adalah vitamin C dan E, beta-karoten, likopen, lutein, dan zeaxanthin.

Radikal bebas adalah molekul tidak stabil yang diproduksi ketika tubuh membakar makanan untuk energi dan selama berolahraga. Paparan polusi, asap rokok, dan sinar UV juga dapat memicu pembentukan radikal bebas.

Pada tingkat sel, radikal bebas mengambil elektron dari atom, mengubah fungsi sel. Proses ini menyebabkan kerusakan sel yang disebut stres oksidatif.

Antioksidan mengalahkan stres oksidatif, yang disebabkan dari paparan radikal bebas yang dapat merusak sel. Stres oksidatif dapat menyebabkan beberapa penyakit seperti penyakit kardiovaskular, obesitas, diabetes, penyakit Alzheimer dan Parkinson.

Sayuran dan buah-buahan penuh dengan antioksidan yang dapat membantu mencegah kerusakan sel. Tubuh memiliki kapasitas untuk membuat antioksidan juga.

Namun, penelitian yang mengkonfirmasi manfaat makan makanan yang kaya antioksidan mengatakan itu karena faktor gaya hidup lain dan pilihan makanan. Para peneliti tidak dapat membuktikan bahwa antioksidan saja yang bertanggung jawab untuk mengurangi risiko penyakit.

Suplemen antioksidan dalam dosis besar tidak sama dengan mengonsumsi antioksidan dalam dosis kecil melalui makanan. Efek tambahan dari nutrisi lain selain dari antioksidan juga dapat berkontribusi untuk mengurangi risiko penyakit.

Penelitian telah menunjukkan bahwa suplemen antioksidan tidak meningkatkan kesehatan sama sekali.

Studi Kardiovaskular Antioksidan Wanita mempelajari risiko penyakit pada sekitar 8.000 tenaga medis wanita yang berusia 40 tahun ke atas. Wanita-wanita ini yang berisiko tinggi terkena penyakit kardiovaskular diberi suplemen vitamin C, vitamin E, dan beta-karoten, tetapi mereka tidak menunjukkan manfaat kesehatan yang besar.

Untuk wanita yang lebih tua berusia 65 tahun ke atas, suplemen tidak meningkatkan fungsi kognitif juga.

Uji Pencegahan Kanker Selenium dan Vitamin E (SELECT) mencakup sekitar 35.000 pria yang lebih tua dari 50, yang diberi suplemen selenium dan vitamin E. Suplemen tidak menurunkan risiko kanker prostat.

Oleh karena itu, ada baiknya mengonsumsi makanan yang mengandung antioksidan, dibandingkan mendapatkannya dari suplemen.

(Foto: Netraceuticals World)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok