0 Poin

Pentingnya Pendidikan Seks Sejak Dini

Banyak orang tua bingung, apa yang harus mereka katakan kepada anak-anak mereka tentang seks,  kapan waktu yang tepat, serta bagaimana hal yang terkadang dianggap ‘tabu’ itu diperbicangkan, terlebih di Indonesia.

Tidak sedikit, orang tua yang khawatir bahwa informasi seksual dapat meningkatkan minat anak-anak dalam eksperimen. Namun ternyata, banyak penelitian yang telah menunjukkan bahwa informasi dan pendidikan seks ternyata tidak mendorong aktivitas seksual.

Sebaliknya, anak-anak yang berpengetahuan luas membuat keputusan yang lebih baik dan terinformasi mengenai seksualitas, ketika mereka merasa bahwa tidak ada subjek yang dianggap tabu di rumah.

Kondisi lain, beberapa orang tua ada yang khawatir bahwa anak-anak mereka tidak pernah mengajukan pertanyaan yang bersifat seksual. Anak-anak mengambil isyarat yang halus dan mungkin menyadari bahwa topik itu membuat orang tua merasa tidak nyaman.

Akibat Kurangnya Pendidikan Seks

Sebelumnya, ancaman kehamilan yang tidak diinginkan dan penyakit kelamin yang menular adalah alasan utama orang tua berbicara tentang seks. Namun, banyak juga yang tidak melakukannya. Seks dibuat menjadi sesuatu yang menakutkan, dapat menyebabkan skandal, bencana serta pengucilan sosial.

Saat ini, peningkatan yang mengerikan dalam infeksi HIV di Afrika Selatan menambah urgensi untuk kebutuhan pendidikan seks yang layak. Sebuah laporan yang dirilis bersama oleh SABC dan LoveLife pada tahun 2005 menyatakan, lebih dari empat juta orang Afrika Selatan terinfeksi oleh HIV. Jumlah ini diperkirakan telah melampaui 10 juta dalam delapan hingga sepuluh tahun ke depan.

Laporan itu juga menemukan bahwa mayoritas infeksi HIV baru terjadi antara usia 15-20. Yang cukup menarik, laporan itu juga menemukan bahwa remaja di negara-negara yang mempertahankan sikap konservatif terhadap pendidikan seks lebih memilih hubungan seksual, daripada remaja yang tinggal di negara-negara di mana informasi tentang pendidikan seks tersedia.

Pada tahun 2011, MEC untuk Pendidikan Mpumalanga saat itu Craig Paddayachee mengumumkan bahwa 300.000 anak sekolah dapat meninggal karena AIDS di Afrika Selatan dalam sepuluh tahun ke depan jika sesuatu yang drastis tidak dilakukan untuk mengurangi penyebaran virus. Dia juga mengatakan bahwa ini bisa menjadi kenyataan, jika pendidikan seks di sekolah tidak dianggap serius oleh otoritas pendidikan.

Jadi, kini pertanyaannya. Apakah pendidikan seks itu perlu diajarkan di sekolah dan mengedukasi anak, apa yang harus mereka ketahui?

Dalam sebuah studi oleh US Kaiser Family Foundation ditemukan bahwa, sementara pendidikan seks di 89 persen sekolah-sekolah Amerika membahas topik-topik seperti reproduksi, kehamilan dan pencegahan AIDS, banyak program tidak memiliki instruksi berbasis keterampilan.

Ini termasuk topik-topik seperti yang berurusan dengan tekanan dan konsekuensi emosional dari aktivitas seksual, berbicara dengan orang tua, atau pasangan tentang masalah kesehatan seksual yang harus mendapatkan bantuan medis.

Kemudian, sebuah studi yang baru dirilis oleh Alan Guttmacher Institute juga menemukan bahwa pendidikan seks di sekolah umum sering ditujukan untuk memberikan pantangan, dan siswa tidak diberi informasi yang mereka butuhkan ketika mereka memilih untuk menjadi aktif secara seksual. Indikasinya adalah bahwa ini juga merupakan tren di sekolah-sekolah Afrika Selatan.

Tetapi apakah pendidikan seks hanya menjadi tanggung jawab sekolah? Apakah orang tua Afrika Selatan tidak berutang kepada anak-anak mereka untuk membekali mereka dengan pengetahuan, tidak hanya untuk mengembangkan sikap seksual yang sehat, tetapi juga untuk membentuk garis pertahanan pertama melawan penyebaran HIV? Pertanyaannya adalah bagaimana itu harus dilakukan.

Dilansir dari Health24, berikut kiat yang bisa orang tua lirik untuk memberikan edukasi seks di rumah:

Adalah penting untuk membuat anak-anak merasa senang dengan seksualitas mereka sejak awal. Ini akan membuat mereka lebih mudah untuk bertanya tentang hal itu sepanjang hidup mereka.

Hal ini justru sangat sering dilontarkan langsung oleh anak berusia lima tahun, yang membutuhkan jawaban sederhana, bukan penjelasan yang panjang. Jika seorang anak tidak pernah mengajukan pertanyaan, mereka telah menyadari bahwa ini adalah topik yang bermasalah untuk orang tua dan karena itu tidak pernah memulai pembicaraan.

  1. Ingat bahwa pendidikan seks adalah proses yang berkelanjutan.

Pertanyaan harus dijawab secara alami dan sesuai usia. Pertanyaan tentang kehamilan dari anak berusia lima tahun harus dijawab secara berbeda dari saat ditanya oleh anak berusia dua belas tahun.

  1. Jadilah teladan yang baik

Teladani betul pelajaran yang ingin Anda ajarkan kepada anak-anak Anda melalui perilaku, harapan, dan pesan Anda sendiri. Anak-anak belajar lebih banyak dari apa yang mereka lihat Anda lakukan daripada dari apa yang Anda katakan.

  1. Berikanlah Fakta

Sekalipun artinya membaca, maka lakukanlah. Jika mengajukan pertanyaan yang tidak Anda ketahui, katakan bahwa Anda tidak yakin dan pergi dan lakukan riset. Saat ditanya fakta, berikan fakta, bukan ide atau nilai Anda sendiri.

Anak-anak tidak selalu bisa membedakan antara fakta dan keyakinan. Jangan biarkan sistem kepercayaan pribadi Anda memengaruhi apa yang Anda jawab untuk pertanyaan faktual. Meskipun ada ruang untuk memberikan pendapat Anda.

  1. Dorong rasa ingin tahu dan rasa percaya diri pada anak-anak Anda

Anak-anak yang penasaran pada akhirnya mendapat informasi yang lebih baik dan anak-anak yang percaya diri mengatasi tekanan teman sebaya dengan lebih mudah. Pujian adalah cara terbaik untuk mengajarkan kepercayaan diri.

  1. Dengarkan baik-baik apa yang diminta.

Jawab apa yang ditanyakan, tanpa masuk ke detail yang tidak perlu dan jangan langsung menyimpulkan tentang aktivitas seksual pada anak-anak Anda. Pertanyaan mereka mungkin muncul dari sesuatu yang mereka dengar di taman bermain, bukan karena mereka bereksperimen sendiri.

  1. Menumbuhkan perasaan positif tentang seksualitas.

Orang muda yang memiliki perasaan positif tentang seksualitas lebih mungkin untuk dapat melindungi diri terhadap penyakit kelamin atau, kehamilan yang tidak diinginkan, dan pelecehan seksual.

  1.  Sabar

Kadang-kadang beberapa pertanyaan anak Anda bisa membuat Anda marah atau malu. Cobalah untuk tidak mengkritik, menggurui atau mengomel. Jika ya, Anda tidak akan ditanyai lagi.

  1.  Yakinkan anak-anak Anda bahwa mereka dicintai dan bahwa mereka normal

Biarkan anak-anak Anda tahu bahwa Anda bangga terhadap mereka dan bahwa mereka dapat dicintai. Ini akan membantu membangun harga diri mereka. Juga tekankan bahwa adalah normal bagi setiap orang untuk berbeda dan Anda tidak menemukan pertanyaan mereka aneh dengan cara apa pun.

  1. Pertahankan rasa humor Anda!

Hal ini akan memicu sebuah obrolan yang santai, dan juga lebih menyenangkan.

 

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2019 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok

×

Halo

Nama Saya
Saya Adalah
di perusahaan
hubungi saya di +62
website perusahaan
E-mail saya di