0 Poin
Vaping

Pentingnya Hindari Vaping Pada Pelari

Rokok elektrik (vaping) kian populer belakangan ini, popularitasnya melonjak dikarenakan maraknya kampanye anti tembakau. Tapi tahukah Anda jika sejatinya vaping juga memiliki dampak buruk yang hampir sama?

Berkat pemasaran yang efektif  menggiring opini bahwa perokok berat dapat menggunakan rokok elektrik yang mengandung nikotin untuk membantu menghentikan kebiasaan mereka, tapi ini keliru.

“Rokok elektrik jenis apa pun bisa menjadi bencana bagi paru-paru Anda  terutama sebagai pelari,” kata seorang spesialis dalam perawatan kritis dan pengobatan paru di New York, Nancy E. Amoroso.

Apa Yang Terjadi Di Paru-Paru Anda Saat Anda Vaping?

“Saat Anda menghirup asap dari perangkat merokok elektronik, Anda memanaskan cairan di dalam kartrid menjadi kabut aerosol yang Anda hirup ke dalam paru-paru,” jelas seorang ahli paru, Jonathan Parson. Cairan itu bisa mengandung berbagai macam bahan seperti nikotin untuk dicerna. Tapi saat Anda memanaskan bahan-bahan itu, aditif di kartridlah yang menjadi penyebabnya.

Bahan kimia lain tidak boleh dikesampingkan. Diacetyl, bahan kimia yang terkait dengan penyakit paru-paru; logam berat termasuk nikel, timah, dan timah; benzena, senyawa organik yang ditemukan di knalpot mobil; dan karsinogen seperti asetaldehida dan formaldehida. Mungkin semuanya sudah diatur Bapan Pengawas Obat dan Makanan di beberapa Negara.

Saat Anda menarik napas, bahan kimia aerosol tersebut masuk ke batang tenggorokan Anda. Tidak hanya peradangan yang menyebabkan gejala pernapasan seperti batuk, sesak napas, sesak dada, dan mengi.  Oksigen yang masuk ke aliran darah Anda juga terganggu secara umum. Menghirup vitamin E asetat yang terdapat pada vaping juga dapat menyebabkan cedera paru-paru akut  bentuk peradangan yang lebih parah.

Apa Hubungannya dengan Pelari?

Dalam kasus rokok elektrik dengan nikotin, Anda juga akan mengacaukan detak jantung istirahat Anda. Nikotin adalah stimulan, yang menyebabkan detak jantung Anda melonjak. Atlet ketahanan cenderung memiliki detak jantung istirahat yang rendah, yang memberi mereka jendela kinerja yang besar sebelum mencapai detak jantung maksimal. jelasnya.

Jika detak jantung istirahat Anda berubah dari 40 menjadi 80 karena Anda merokok. Semakin cepat Anda lelah, dan semakin berat latihan yang akan Anda rasakan.

"Dengan penggunaan vaping jangka panjang, kemungkinan besar pelari akan melihat beberapa tingkat penurunan dalam performa mereka," Parsons menambahkan.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok