0 Poin
menggunakan dasi

Penggunaan Dasi yang Terlalu Ketat Pengaruhi Aliran Oksigen ke Otak

Dasi dianggap sebagai bagian penting dari pakaian formal dan sering diasosiasikan dengan gaya klasik dan profesional. Tetapi Anda mungkin ingin mempertimbangkan kembali dasi tersebut saat peneliti dari Jerman mengungkapkan temuan mereka pada dasi yang bisa menyebabkan kurangnya oksigen ke otak.

Penelitian berjudul "Haruskah Anda berhenti memakai dasi? —Mengenakan dasi ketat mengurangi aliran darah ke otak" diterbitkan dalam jurnal Neuroradiology.

Ilmuwan di Rumah Sakit Universitas Schleswig-Holstein merekrut 30 sukarelawan untuk penelitian ini, setengahnya memakai dasi dan setengah lagi tidak. Ke-15 peserta yang mengenakan dasi diinstruksikan untuk membuat simpul Windsor dan mengencangkannya sampai sedikit tidak nyaman.

Dalam kondisi tersebut, para peserta menjalani Magnetic Resonance Imaging (MRI) agar tim dapat mengamati perbedaan yang mungkin terjadi.

Setiap peserta dari kedua kelompok menjalani tiga pemindaian. Pindaian kelompok dasi terdiri dari dasi yang dilonggarkan dengan kerah yang tidak dikancingkan, dasi yang dikencangkan dengan kerah berkancing, dan dasi yang longgar dan kerah yang tidak dikancingkan lagi. Kelompok lainnya menyelesaikan tiga pemindaian tanpa dasi.

Ditemukan bahwa pria yang mengenakan dasi memiliki aliran darah ke otak yang lebih rendah dibandingkan dengan mereka yang tidak. Diperkirakan sekitar 7,5 persen lebih rendah, yang mungkin tidak menyebabkan gejala yang signifikan tetapi dapat mempengaruhi seberapa baik fungsi otak kita.

Tentu saja, hal ini terutama berlaku ketika pemakainya menghabiskan hari di kantor atau tempat-tempat yang diharapkan produktivitasnya.

Aliran darah yang lancar ke otak memastikan bahwa organ menerima oksigen dan glukosa yang cukup untuk berfungsi, diangkut melalui berbagai arteri. Dasi yang dikenakan agak ketat bisa membuat pembuluh darah terjepit dan alirannya lambat.

Dalam kasus yang lebih parah, aliran darah yang terbatas ke otak dapat menyebabkan konsekuensi serius seperti stroke, pendarahan otak, hipoksia, dll. Penulis mencatat bahwa Anda perlu mengalami penurunan aliran darah sebesar 10 persen atau lebih untuk mengalami gejala yang terlihat.

Penelitian ini memang memiliki sejumlah keterbatasan. Ukuran sampelnya agak kecil, salah satunya. Tim peneliti juga tidak mengukur potensi perubahan dalam kemampuan berpikir di antara peserta.

Jadi dengan kata lain, mungkin terlalu dini untuk tidak lagi mengenakan dasi. Apa yang orang dapat ambil dari penelitian ini adalah mungkin melonggarkan dasi yang Anda gunakan.

Pria yang kelebihan berat badan, memiliki tekanan darah tinggi, memiliki riwayat penyakit jantung atau apa pun yang dapat membuat mereka berisiko mengalami masalah sirkulasi otak harus berhati-hati.

(Foto: wikihow)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok