0 Poin
Polusi

Penelitian: Polusi Udara Berpotensi Sebabkan Banyak Kematian

Para peneliti telah menemukan bahwa polusi udara adalah penyebab utama kematian global. Bahkan, mereka mengklaim bahwa hal itu dapat meningkatkan risiko kematian secara signifikan lebih dari penyebab utama lainnya dari kematian, termasuk merokok, atau malaria.

Penelitian muncul dalam jurnal Cardiovascular Research, menunjukkan bahwa pembuat kebijakan, organisasi kesehatan, dan media harus lebih fokus pada polusi udara, mengingat betapa berat efek yang ditimbulkannya.

Selama bertahun-tahun, penelitian telah secara definitif menunjukkan dampak kesehatan negatif dari polusi udara. Ini dikaitkan dengan peningkatan penyakit kardiovaskular, seperti serangan jantung dan stroke, serta kondisi kronis seperti asma. Ini juga memiliki efek buruk pada kehamilan, seperti kelahiran prematur.

Para penulis penelitian mencatat bahwa beberapa polusi udara ada di dunia alami, seperti sejumlah besar debu di beberapa bagian Afrika misalnya dan dalam bentuk partikel yang dilepaskan oleh kebakaran hutan di berbagai tempat di seluruh dunia.

Namun, faktor-faktor yang dipengaruhi manusia juga merupakan kontributor utama pencemaran udara - khususnya pembakaran bahan bakar fosil di industri dan di mesin kendaraan.

Sebagai contoh, sebuah studi tahun 2018 dalam International Journal of Environmental Research dan Public Health menemukan bahwa “produk sampingan pembakaran bahan bakar fosil adalah ancaman paling signifikan di dunia bagi kesehatan dan masa depan anak-anak dan merupakan kontributor utama ketidaksetaraan global dan ketidakadilan lingkungan.”

Menurut penelitian baru, mengatasi faktor-faktor yang dipengaruhi manusia ini dapat secara signifikan mengurangi jumlah orang yang meninggal akibat paparan polusi udara.

Studi ini menemukan bahwa polusi udara adalah salah satu penyebab utama kematian global. Para peneliti memperkirakan bahwa selama 2015, sekitar 8,8 juta orang meninggal sebagai akibat dari polusi udara. Ini merupakan pengurangan dari harapan hidup global rata-rata hampir 3 tahun.

Efek terbesar pencemaran udara terhadap kesehatan terkait dengan penyakit kardiovaskular, yang merupakan 43% dari kematian global ini.

Dalam hal usia, sangat sering terjadi bahwa orang yang lebih tua paling berisiko. Faktanya, sekitar 75% kematian terjadi pada orang berusia di atas 60 tahun.

Menurut rekan penulis studi, Prof. Jos Lelieveld, dari The Cyprus Institute di Nicosia, “Sungguh luar biasa bahwa jumlah kematian dan hilangnya harapan hidup dari polusi udara menyaingi efek dari merokok dan jauh lebih tinggi daripada penyebab lainnya dari kematian."

(Foto: The Independent)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok