0 Poin
demensia dan waktu tidur

Peneliti Temukan Keterkaitan Antara Demensia dan Waktu Tidur

Tidur dapat mempengaruhi kesehatan fisik dan mental. Selain itu tidur juga terkait dengan kondisi penyakit jantung dan stroke hingga depresi dan obesitas.

Sebuah studi baru yang diterbitkan 21 September di Journal of American Geriatrics Society telah memberikan wawasan lebih lanjut tentang waktu tidur terhadap demensia.

Para peneliti di Cina, Swedia, dan Inggris melihat data tidur dari 1.982 orang Cina dengan usia rata-rata 70 tahun - tidak ada yang menunjukkan gejala demensia pada awal penelitian.

Rata-rata 3,7 tahun kemudian, 97 peserta (5%) telah didiagnosis menderita demensia menurut kriteria Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders, Fourth Edition (DSM-IV).

Mereka yang terkena dampak utama berusia antara 60 dan 74 tahun. Pria juga berisiko lebih tinggi, yang bertentangan dengan apa yang telah ditemukan oleh banyak peneliti demensia sebelumnya.

“Dalam kebanyakan penelitian, wanita diketahui memiliki risiko demensia dua kali lipat lebih besar daripada pria. Tidak biasa bahwa penelitian ini menemukan yang sebaliknya,” kata Dr. Alex Dimitriu, bersertifikat ganda dalam psikiatri dan obat tidur dan pendiri Menlo Park Psychiatry & Sleep Medicine dan BrainfoodMD.

Studi ini menemukan bahwa waktu yang lebih lama yang dihabiskan di tempat tidur (TIB) dikaitkan dengan peningkatan risiko demensia secara signifikan. 

Mereka yang berada di tempat tidur selama lebih dari 8 jam jauh lebih mungkin menunjukkan penurunan kognitif selama Mini Mental State Examination (MMSE) – tes yang digunakan untuk mengukur gangguan kognitif.

“Seiring bertambahnya usia, kita melihat fragmentasi kondisi tidur,” kata Dr. Michael Breus, spesialis tidur dan psikolog klinis. "Bahwa kita tampaknya tidak mendapatkan jenis pemulihan tidur yang sama secara fisik seperti yang kita lakukan ketika kita masih muda."

“Mungkin saja orang dengan kualitas tidur yang lebih buruk mungkin memerlukan lebih banyak waktu tidur untuk mengimbanginya," tambah Dimitriu.

Depresi dapat membuat orang sulit tidur. “Tetapi ada juga banyak kondisi medis lainnya (seperti penyakit jantung atau diabetes) dan obat-obatan yang diminum untuk mereka yang dapat meningkatkan kelelahan dan kebutuhan tidur,” ujar Dr. Carl W. Bazil, PhD, profesor neurologi Caitlin Tynan Doyle di Columbia University College of Physicians and Surgeons.

“Bagian otak yang bertanggung jawab untuk mengatur tidur mulai berubah seiring bertambahnya usia. Ini berdampak pada siklus ritme sirkadian kita,” kata Dr. David Rabin, PhD, seorang ahli saraf, psikiater bersertifikat.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok