0 Poin
Urin

Peneliti Temukan Cara Gunakan Smartphone untuk Deteksi Infeksi Saluran Kemih

University of Bath mengembangkan sebuah tes menggunakan smartphone yang dapat membantu mendiagnosis infeksi saluran kemih (ISK) dalam hitungan 25 menit. Hasil cepat yang disampaikan oleh inovasi terbaru ini dapat sangat membantu negara-negara berkembang, di mana infeksi paling banyak terjadi.

Secara umum, sampel urin harus diuji dalam pengaturan laboratorium untuk mengkonfirmasi keberadaan ISK yang hanya terjadi setelah beberapa hari. Masalahnya muncul ketika antibiotik terlalu diresepkan untuk mengobati ISK potensial di negara-negara miskin tanpa sumber daya yang tepat, yang kemudian mengarah pada resistensi antibiotik.

Karena portabilitas dan biaya yang murah, para peneliti percaya bahwa tes baru dapat lebih mudah diakses oleh para profesional medis di wilayah manapun, sehingga dapat meresepkan obat antibiotik yang tepat pada saat yang tepat.

"Kami tidak berbicara tentang mengganti layanan diagnostik terpusat tetapi memberikan titik pertama kontak dengan alat yang terjangkau dan cepat untuk mendukung resep antibiotik dan menghindari penggunaannya yang berlebihan," kata Dr. Nuno Reis, yang memimpin pengembangan tes tersebut.

Dalam makalah yang diterbitkan dalam jurnal Biosensors and Bioelectronics pada Desember 2019, menjelaskan bagaimana kamera smartphone dapat melakukan hal tersebut. Sel-sel E. coli yang menyebabkan 80 persen bakteri ISK diidentifikasi ketika sampel urin mengalir ke strip mikro-kapiler plastik yang bergerigi.

Strip tersebut mengandung antibodi immobilisasi yang berikatan dengan E.coli jika terdeteksi, yang mencegahnya menembus komponen plastik strip. Untuk membuat diagnosis akhir, enzim ditambahkan ke strip yang membantu perubahan warna urin dengan ISK.

Perubahan warna kemudian terlihat pada kamera smartphone, yang juga mengukur konsentrasi E. coli dalam sampel urin. Tidak hanya prosedur yang dioperasikan secara manual dengan potensi otomatisasi, prosedur ini tidak menimbulkan tekanan pada daya dan sumber daya energi, membuatnya sangat nyaman.

Meskipun, tes telah melewati tahap pembuktian konsep, Dr. Reis lebih meyakinkan untuk melakukannya. Reis berharap untuk membandingkan piksel gambar pada skala yang ditetapkan oleh para peneliti untuk membuat kasusnya.

Badan pengawas skeptis tentang mengizinkan teknik ponsel cerdas untuk diagnosis karena mungkin tidak ilmiah. Mereka khawatir tes ini dapat disalahgunakan di lingkungan non-lab dan hanya dengan memperbarui telepon dengan perangkat lunak tidak menjamin akurasi medis.

Para ilmuwan berencana untuk melanjutkan penelitian mereka. Mereka bertujuan untuk mengembangkan metode deteksi untuk konsentrasi bakteri lain juga dalam waktu dekat.

(Foto: medicaldaily)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok