0 Poin
matahari

Peneliti Cari Tahu Kemungkinan Vitamin D untuk Kurangi Risiko Terpapar Covid 19

Orang yang berjemur di bawah sinar matahari biasanya melakukannya karena hal itu membuat mereka merasa nyaman. Selain itu, berada di bawah sinar matahari juga bisa memberikan vitamin D yang sangat dibutuhkan oleh tubuh.

Vitamin D dapat memperkuat tulang. Ini mencegah penyakit seperti rakhitis dan membantu kalsium menjaga tulang tetap kuat. Ini mengurangi risiko terkena osteoporosis, tulang rapuh. Bahkan sekarang, para peneliti berpikir vitamin D mungkin juga dapat mengurangi risiko tertular COVID-19.

Dua penelitian terbaru menemukan bahwa orang yang memiliki kadar vitamin D di bawah normal lebih sering tertular COVID-19 daripada orang dengan kadar yang disarankan.

Studi pertama, yang diterbitkan pada Mei di Irish Medical Journal, menelusuri literatur untuk catatan pasien yang lebih tua di Eropa untuk mencari hubungan antara kadar vitamin D dan infeksi virus corona.

Para peneliti berharap bahwa orang-orang di negara-negara yang lebih cerah, seperti Italia dan Spanyol, akan memiliki level yang lebih tinggi daripada negara-negara yang lebih utara, seperti Norwegia, Finlandia dan Swedia.

Namun, mereka menemukan bahwa yang terjadi adalah sebaliknya. Warga negara utara, di mana makanan yang diperkaya dengan vitamin D dan suplemen lebih umum memiliki kadar vitamin yang lebih tinggi dalam darah mereka.

Mereka juga memiliki tingkat infeksi dan kematian COVID-19 terendah. Namun, peneliti juga menulis bahwa ada banyak masalah yang tidak diselidiki, seperti bagaimana setiap negara mengukur kadar vitamin D, dan kemungkinan alasan lain mengapa warganya lebih terinfeksi daripada yang lain - termasuk seberapa cepat infeksi menyebar.

Artikel lain, yang ini diterbitkan di JAMA Network Open pada bulan Agustus, didasarkan pada penelitian di AS terhadap hampir 500 pasien. Para peneliti mengamati pasien yang kadar vitamin D darahnya diukur dalam waktu satu tahun setelah diuji untuk COVID-19.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa pasien yang kekurangan vitamin D hampir dua kali lebih mungkin untuk tertular COVID-19 dibandingkan pasien dengan tingkat normal.

Para peneliti yang berbasis di AS mencatat bahwa ada banyak alasan mengapa seseorang mungkin kekurangan vitamin D, termasuk masalah kesehatan kronis atau faktor gaya hidup yang membatasi paparan mereka terhadap vitamin tersebut.

Kedua studi ini bertentangan dengan apa yang ditemukan para peneliti dari University of Glasgow. Studi mereka, yang diterbitkan dalam Diabetes & Metabolic Syndrome edisi Juli / Agustus, mengamati hampir 1.500 orang di Inggris yang telah dites positif COVID-19 dan yang telah diuji untuk kadar vitamin D antara 2006 dan 2010.

Para peneliti melakukannya dan tidak menemukan hubungan apapun tentang bagaimana vitamin yang dimiliki orang-orang ini. Jadi, pada titik ini, belum ada jawaban pasti apakah vitamin D berperan dalam infeksi COVID-19.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok