0 Poin
ilustrasi diabetes tipe 2

Penderita Diabetes Tipe 2 Alami Penuaan Otak yang Lebih Cepat

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa penyakit diabetes tipe 2 membuat otak penderitanya menua lebih cepat.

Melihat data dari 20.000 orang dewasa paruh baya dan lebih tua, para peneliti menemukan bahwa orang dengan diabetes tipe 2 umumnya memiliki memori dan keterampilan berpikir lebih buruk daripada mereka yang tidak menderita diabetes.

Di luar itu, pemindaian MRI mengungkapkan perbedaan di daerah otak yang terkait dengan keterampilan itu: Orang dengan diabetes memiliki lebih banyak penyusutan jaringan - mirip dengan akselerasi 26% pada penuaan otak normal.

Sudah diketahui umum bahwa jaringan otak secara bertahap menyusut seiring bertambahnya usia, dengan area tertentu lebih cepat layu daripada yang lain.

“Temuan baru menunjukkan bahwa penderita diabetes memiliki atrofi di area otak yang sama dengan orang lain seusia mereka,” kata peneliti senior Lilianne Mujica-Parodi. Tapi efek penuaan itu terjadi lebih cepat.

"Ini seperti kehilangan 10 tahun," kata Mujica-Parodi, seorang profesor di Stony Brook University School of Medicine di New York.

Temuan ini diterbitkan di jurnal medis eLife dan termasuk banyak penelitian yang menghubungkan diabetes dengan penurunan ketajaman mental yang lebih cepat selama usia yang lebih tua, dan risiko demensia yang lebih tinggi.

Pada diabetes tipe 2, tubuh tidak dapat menggunakan hormon insulin dengan baik, yang memungkinkan sel-sel tubuh mengkonsumsi glukosa (gula) untuk energi. 

Akibatnya, kadar gula darah menjadi tinggi secara kronis -- yang dapat merusak pembuluh darah dan saraf di seluruh tubuh. Orang dengan penyakit ini berisiko mengalami komplikasi serius seperti penyakit jantung, penyakit ginjal, dan stroke.

Tetapi koneksi diabetes dan otak melampaui itu, menurut Mujica-Parodi. Otak adalah "konsumen besar" glukosa, dan jika sel-sel otak (neuron) tidak dapat menggunakan insulin, mereka berada dalam masalah.

 

"Jika Anda membuat neuron kelaparan, itu akan mengalami atrofi," kata Mujica-Parodi. Dia menduga kelaparan neuron inilah, bukan kerusakan pembuluh darah, yang merupakan kekuatan utama yang mendorong penuaan otak lebih cepat.

Temuan ini didasarkan pada lebih dari 20.000 orang dewasa, berusia 50 hingga 80 tahun, yang merupakan bagian dari proyek penelitian berkelanjutan yang disebut U.K. Biobank. 

Mereka mengambil tes standar kemampuan kognitif seperti memori, kecepatan pemrosesan informasi, dan keterampilan, seperti perencanaan dan organisasi, yang kita gunakan untuk menyelesaikan tugas sehari-hari.

Rata-rata, penelitian ini menemukan, orang dengan diabetes tipe 2 mendapat skor lebih rendah pada tes kognitif, dibandingkan dengan orang bebas diabetes pada usia, jenis kelamin, dan tingkat pendidikan yang sama. 

Pada MRI, kedua kelompok menunjukkan penipisan jaringan terkait usia di area otak yang sama - khususnya wilayah yang disebut ventral striatum, yang sangat penting untuk fungsi keterampilan. Tetapi orang dengan diabetes memiliki tingkat atrofi yang lebih besar.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok