0 Poin
covid and mental health

Penderita COVID-19 Gejala Berat Berisiko Alami Masalah Kesehatan Mental

Menurut penelitian, depresi, kecemasan, dan masalah kesehatan mental lainnya bisa menjadi efek jangka panjang bagi mereka yang menderita gejala COVID-19 yang parah. 

Sebuah studi baru menemukan bahwa pasien yang terbaring di tempat tidur berisiko tinggi untuk kondisi tersebut yang berpotensi bertahan selama bertahun-tahun setelah serangan mereka dengan SARS-CoV-2.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal The Lancet Public Health, para peneliti mempelajari keparahan COVID-19 dan kesehatan mental pada populasi pasien di enam negara: Denmark, Estonia, Islandia, Norwegia, Swedia, dan Inggris. 

Mereka hanya melihat data yang dikumpulkan dari peserta mulai 27 Maret 2020 hingga 13 Agustus 2021.

Sebanyak 247.249 orang berpartisipasi dalam studi observasional, dan hanya orang berusia 18 tahun ke atas yang diizinkan untuk bergabung. Sekitar 4% atau 9.979 dinyatakan positif virus corona baru selama masa penelitian. 

Setelah pemeriksaan, para peneliti menemukan bahwa mereka yang dites positif lebih mungkin menderita depresi dan sulit tidur daripada mereka yang tidak. Untungnya, masalah itu mereda dan hanya berlangsung selama dua bulan.

Sementara itu, keadaan tampak agak suram bagi mereka yang tertular virus dan menghabiskan tujuh hari atau lebih terbaring di tempat tidur sambil berjuang melawan penyakit itu. 

Masalah kesehatan mental yang mereka alami berlangsung lebih lama, dengan para peneliti mencatat bahwa mereka menderita efek seperti itu selama sekitar 1,5 tahun. 

Mereka juga 50-60% lebih mungkin untuk menderita depresi dan gejala kecemasan selama periode pengamatan.

Menurut para peneliti, masalah mental jangka panjang di antara para penyintas COVID-19 yang parah harus diperhatikan oleh komunitas medis ketika merawat pasien yang berjuang melawan bentuk penyakit virus corona yang sama. 

Selain itu, kontak sosial mereka dengan orang lain terbatas karena gejala COVID yang lama, sehingga menimbulkan perasaan tidak berdaya dan mengganggu kesehatan mental.

Keuntungannya adalah pasien yang berjuang melawan COVID-19 dengan gejala ringan memiliki risiko lebih rendah untuk masalah kesehatan mental yang diamati pada pasien yang terbaring di tempat tidur.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok