0 Poin
sexual harrasement

Pelecehan Seksual pada Wanita Sebabkan Masalah Darah Tinggi

Penelitian baru menemukan, wanita yang mengalami kekerasan seksual, pelecehan seksual di tempat kerja memiliki risiko jangka panjang yang lebih tinggi terkena tekanan darah tinggi, daripada wanita tanpa trauma tersebut, menurut penelitian baru.

Hipertensi merupakan faktor risiko utama penyakit kardiovaskular. Penyakit kardiovaskular adalah pembunuh utama wanita, menyebabkan 1 dari 3 kematian setiap tahun, menurut laporan American Heart Association.

Statistik menunjukkan bahwa hingga 44% wanita melaporkan serangan seksual dan hingga 80% wanita melaporkan pelecehan seksual di tempat kerja, namun paparan ini "tidak diakui secara luas sebagai kontributor kesehatan kardiovaskular wanita," kata penulis studi Rebecca Lawn.

"Temuan kami bahwa mengalami serangan seksual dan pelecehan seksual di tempat kerja memiliki risiko hipertensi tertinggi menggarisbawahi potensi efek gabungan dari beberapa paparan kekerasan seksual pada kesehatan kardiovaskular jangka panjang wanita," kata Lawn.

Studi yang diterbitkan di Journal of American Heart Association, menganalisis data laporan tahun 2008 dari Nurses' Health Study. Salah satu investigasi terbesar National Institutes of Health ke dalam faktor risiko penyakit kronis utama pada wanita.

Lebih dari 33.000 wanita tanpa riwayat tekanan darah tinggi memberikan informasi pada tahun 2008 tentang keterpaparan mereka terhadap kekerasan seksual dan trauma lainnya. 

Para wanita, yang sebagian besar berkulit putih, perawat setengah baya, juga menjawab pertanyaan tentang gangguan stres pasca-trauma dan depresi.

Para wanita itu dievaluasi kembali pada tahun 2015, atau tujuh tahun kemudian. Pada saat itu, catatan medis mengungkapkan sekitar 1 dari 5 wanita mengalami tekanan darah tinggi, dengan risiko tertinggi pada wanita yang pernah mengalami trauma seksual dalam pekerjaan dan kehidupan pribadi mereka.

Wanita yang melaporkan pernah mengalami serangan seksual dan pelecehan seksual di tempat kerja memiliki 21% peningkatan risiko hipertensi, studi tersebut menemukan. 

Wanita yang mengaku pernah mengalami pelecehan seksual di tempat kerja memiliki risiko 15% lebih tinggi, sementara wanita yang melaporkan mengalami kekerasan seksual memiliki risiko 11% lebih tinggi terkena tekanan darah tinggi dibandingkan wanita tanpa trauma seksual.

"Kami tidak menemukan hubungan peningkatan risiko hipertensi di antara wanita yang memiliki riwayat jenis trauma lain dan yang tidak mengalami kekerasan seksual, menunjukkan bahwa peningkatan risiko hipertensi tampaknya tidak terkait dengan semua paparan trauma," kata Lawn.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok