0 Poin
anak remaja

Pelecehan Seksual dan Masalah Kesehatan Mental Remaja Meningkat Selama Pandemi

Pandemi COVID-19 tidak hanya membawa penyakit virus yang mematikan. Kondisi ini juga menyebabkan masalah kesehatan mental meningkat, tidak terkecuali bagi para remaja atau siswa yang duduk di bangku sekolah.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menerbitkan sebuah laporan yang merinci berbagai ancaman kesehatan mental yang dihadapi siswa sekolah menengah sejak krisis kesehatan global dimulai. 

Berdasarkan data yang dikumpulkan oleh badan kesehatan masyarakat, lebih dari setengah, atau sekitar 55%, mengalami pelecehan emosional oleh orang tua atau orang dewasa lainnya di rumah mereka pada tahun 2021.

Menurut siswa sekolah negeri dan swasta yang menanggapi Survei Perilaku dan Pengalaman Remaja (ABES), pelecehan emosional sebagian besar dipicu oleh sumpah serapah, dan hinaan.

Sekitar 11% dari responden mengeluh tentang menderita kekerasan fisik di tangan orang tua mereka atau orang dewasa lainnya di rumah mereka. Mereka melaporkan dipukul, ditendang dan diserang secara fisik selama periode tersebut.

Selain pemicu emosional dan fisik, 44% siswa melaporkan merasa sedih atau putus asa di tahun sebelumnya. Lebih dari 29% dari mereka mengatakan bahwa orang tua atau orang dewasa lain di rumah mereka kehilangan pekerjaan di tengah pandemi.

Bagi Deputi Direktur Utama CDC Debra Houry, MD, MPH, angka tersebut sangat mengkhawatirkan karena kesehatan mental para siswa dapat memburuk seiring dengan berlanjutnya pandemi.

“Data ini menggemakan seruan minta tolong. Pandemi COVID-19 telah menciptakan stresor traumatis yang berpotensi semakin mengikis kesejahteraan mental siswa. Penelitian kami menunjukkan bahwa kaum muda di sekitarnya dengan dukungan yang tepat dapat membalikkan tren ini dan membantu kaum muda kita sekarang dan di masa depan, ”kata Houry.

CDC menyoroti pentingnya "keterhubungan sekolah" dalam laporannya, mengatakan bahwa memiliki rasa diperhatikan, didukung dan dimiliki di sekolah memiliki efek positif pada siswa. 

Membandingkan angka-angka tersebut, ada perbedaan besar antara remaja yang mendapat dukungan dari teman sebayanya dan orang dewasa di sekolah dengan mereka yang tidak.

 

Hanya 35% dari mereka yang memiliki keterhubungan sekolah yang melaporkan merasa sedih dan putus asa tahun lalu dibandingkan dengan 53% dari mereka yang tidak mendapat dukungan dari teman sebaya dan orang dewasa di sekolah. 

Sayangnya, kurang dari 47% dari populasi yang disurvei melaporkan memiliki rasa dukungan dari orang lain di sekolah selama pandemi.

CDC mencatat bahwa penting untuk menentukan apakah siswa berjuang dengan masalah kesehatan mental bahkan selama masa COVID-19 untuk memastikan bahwa mereka mendapatkan dukungan yang mereka butuhkan. 

Hal ini tidak hanya akan membantu mereka dalam pengambilan keputusan, kesejahteraan, dan nilai, tetapi juga dapat menurunkan risiko penggunaan narkoba, keterlibatan kekerasan, dan perilaku seksual berisiko.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok