0 Poin

Parkinson Berkembang Lebih Cepat Pada Wanita Dibanding Pria

Penelitian menemukan bahwa penyakit parkinson berkembang lebih cepat pada wanita dibandingkan pria. Ini berarti penyakit jauh lebih mematikan bila menjangkiti wanita.

Di sisi lain, pria memiliki risiko dua kali lipat terkena parkinson dibandingkan dengan wanita. Pria juga lebih sering terkena parkinson daripada wanita dengan rasio sekitar 3: 2.

Pengalaman penyakit Parkinson memang berbeda antara pria dan wanita. Dokter mencatat perbedaan ini mungkin disebabkan oleh perbedaan dalam biologi yang mendasari penyakit yang biasanya terjadi pada orang di atas usia 60.

"Semakin jelas bahwa (penyakit Parkinson) berbeda pada perempuan dan laki-laki," kata Dr. Fabio Blandini, penulis senior dari sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Parkinson's Disease yang meninjau perbedaan berdasarkan jenis kelamin pada parkinson.

"Temuan penelitian terbaru menunjukkan seks biologis juga berdampak pada faktor risiko penyakit dan, berpotensi, pada mekanisme molekuler yang terlibat dalam patogenesis (penyakit Parkinson)."

Memahami perbedaan terkait jenis kelamin di antara orang-orang dengan parkinson mungkin membantu dokter menyesuaikan perawatan lebih efektif sambil meningkatkan perawatan pasien, kata penelitian yang dilakukan oleh tim ilmuwan dari Laboratorium Neurobiologi Seluler dan Molekuler di IRCCS Mondino Foundation di Pavia, Italia.

Penelitian ini melibatkan lebih dari 950 orang. Ditemukan bahwa gejala penyakit parkinson lebih umum pada wanita dan mempengaruhi mereka lebih parah.

Gejala-gejala ini lebih umum terjadi pada wanita. Ditandai dengan depresi, kelelahan, sakit, kaki gelisah, sembelit, perubahan berat badan, kehilangan bau atau rasa dan berkeringat berlebihan.

Penurunan kapasitas mental yang dapat terjadi dengan penyakit Parkinson cenderung lebih buruk pada pria. Juga diketahui bahwa laki-laki dengan parkinson lebih mungkin mengembangkan gangguan kognitif ringan dan mengalami perkembangan yang lebih besar pada tahap-tahap selanjutnya dari penyakit ini dibandingkan dengan perempuan.

Karena perbedaan mencolok antara pria dan wanita dengan parkinson, diketahui bahwa pengembangan Parkinson melibatkan mekanisme biologis yang berbeda pada pria dibandingkan dengan wanita.

Fakta bahwa pria dan wanita pascamenopause memiliki risiko yang sama untuk mengembangkan parkinson tampaknya mendukung penelitian ini. Tingkat estrogen pada pria dan wanita pasca menopause lebih rendah daripada wanita pre-menopause.

"Hormon seks bertindak di seluruh otak laki-laki dan perempuan dan perbedaan jenis kelamin sekarang disorot di wilayah otak dan fungsi-fungsi yang sebelumnya tidak dianggap sebagai subjek perbedaan tersebut, membuka jalan bagi pemahaman yang lebih baik tentang perilaku dan fungsi yang berkaitan dengan jenis kelamin," kata Dr. Silvia Cerri, Ph.D., penulis studi pertama.

"Karena estrogen memiliki sifat anti-inflamasi, tindakan mereka sepanjang masa hidup sebagian dapat menjelaskan risiko dan manifestasi terkait jenis kelamin (penyakit Parkinson)."

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2019 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok