Parfum Menimbulkan Bahaya Kesehatan, Benarkah?

Aroma favorit itu mungkin satu-satunya hal yang harus dikenakan wanita sebelum meninggalkan rumah, namun hal itu berkontribusi pada sejumlah masalah kesehatan.

Wewangian dan parfum sering berkontribusi pada alergi ringan, seperti bersin atau mata berair, tetapi aroma kimianya juga dapat menyebabkan serangan dermatitis kontak (suatu kondisi di mana kulit menjadi merah, sakit, atau meradang setelah kontak langsung dengan suatu bahan) atau dalam kasus terburuk: depresi.

"Wewangian itu sendiri lebih kompleks, dan bagi banyak orang dengan paparan berulang dapat menyebabkan berbagai gejala," Tracie DeFreitas Saab, konsultan faktor manusia dengan Jaringan Akomodasi Kerja di West Virginia University, seperti yang dikutip dari WebMD.

Sekitar satu dari 10 orang diperkirakan memiliki reaksi alergi berkelanjutan terhadap unsur-unsur kimia dalam wewangian, tetapi dengan meningkatnya penggunaan aroma - apakah itu penyegar udara atau lilin beraroma - alergi meningkat dengan 55 persen orang Amerika dinyatakan positif mengalami setidaknya satu alergen.

Selain iritasi umum, dermatitis kontak, yang muncul sebagai kulit yang meradang, juga dapat disebabkan oleh alergi atau iritasi yang disebabkan oleh parfum. Pada kasus yang lebih parah, dermatitis kontak kosmetik dapat memicu eksim, kelainan kulit kronis yang ditandai oleh ruam gatal.

Tetapi beban kesehatan terberat jatuh pada 2 persen populasi yang secara kimia tidak toleran. Sensitivitas kimia yang meningkat ini dapat melumpuhkan dalam kasus yang paling ekstrim, membuat penderita tidak dapat meninggalkan rumah karena mereka sangat terganggu oleh molekul sintetis tertentu dalam aroma. Orang-orang yang tidak toleran secara kimiawi juga lebih mungkin mengalami serangan panik atau mengembangkan gangguan depresi mayor, menurut sebuah studi baru-baru ini yang dilakukan di dua praktik kedokteran keluarga Texas.

"Kami tidak tahu mengapa hubungan ini bisa terjadi," kata ketua peneliti Dr. David A. Katerndahl dari Pusat Ilmu Kesehatan Universitas Texas di San Antonio kepada Reuters. Sementara Katerndahl menemukan intoleransi kimia terkait dengan masalah kesehatan mental, penelitian ini tidak membuktikan sebab dan akibat.

Meskipun sebagian besar populasi tidak dipengaruhi oleh efek samping yang parah, orang yang memakai parfum harus tetap berhati-hati terhadap bahan kimia dalam botol. Dalam laporan tahun 2010 dari Kampanye untuk Kosmetik Aman dalam kemitraan dengan Kelompok Kerja Lingkungan, para peneliti menemukan 14 bahan kimia berbahaya yang tidak terdaftar pada label produk pewangi.

"Campuran wewangian itu sendiri dapat terdiri dari lusinan, bahkan ratusan, bahan kimia individu, dan yang tidak harus tercantum pada label," Jane Houlihan, rekan penulis laporan dan wakil presiden senior EWG untuk penelitian, kepada WebMD.

(foto: pexels)

 

TAG TERKAIT
YesDok
konsultasi
tanyadokter
dokter
kesehatan
bahaya parfum
alergi parfum
BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2019 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok

×

Halo

Nama Saya
Saya Adalah
di perusahaan
hubungi saya di +62
website perusahaan
E-mail saya di