0 Poin
gangguan makan

Pandemi Virus Corona Bikin Masalah Gangguan Makan Meningkat, Kok Bisa?

Wabah virus corona mengharuskan kita membatasi pergerakan di luar rumah. Menghindari tempat umum menjadi hal yang seharusnya wajib dilakukan. Untuk itu kita dipaksa untuk selalu berdiam diri di dalam rumah sebagai langkah antisipasi pencegahan virus corona.

Namun dengan berdiam diri di dalam rumah ternyata menyebabkan masalah baru. Salah satunya adalah berkembangnya gangguan makan pada orang-orang.

Seperti The National Eating Disorders Association (NEDA) yang menemukan peningkatan kasus gangguan makan selama bulan Maret dan April 2020 hingga 78%, dibandingkan dengan bulan yang sama di tahun 2019.

Hal ini disebabkan oleh sejumlah faktor, “tetapi terutama bahwa gangguan makan berkembang dalam isolasi dan selama masa stres yang dipicu,” kata Becky Mehr, ahli diet terdaftar dan direktur Nutrisi Rawat Jalan di The Renfrew Center.

Mereka yang menderita beberapa jenis gangguan makan, seperti anoreksia, membatasi asupan kalori mereka sehingga fungsi tubuh bisa sangat terganggu, termasuk yang melibatkan jantung. Satu studi yang mengamati tingkat kematian wanita dengan gangguan makan menunjukkan bahwa dari 7 pasien yang meninggal, 3 di antaranya sekitar 60% dari berat badan yang direkomendasikan.

Studi yang sama membahas masalah kesehatan serius lainnya yang terjadi dalam kehidupan orang-orang ini, termasuk penyalahgunaan zat dan gangguan bipolar.

Tapi bagi penderita kelainan makan, mereka berusaha mengatasi makanan tersebut. Ahli mengatakan bahwa kondisi ini merupakan gangguan emosional yang sering kali berkaitan dengan masalah lain seperti kecemasan atau depresi.

Kondisi semacam ini adalah perilaku yang didorong secara emosional untuk mematikan atau mengurangi sensasi fisik dari emosi yang tidak nyaman.

Berbagai macam perilaku termasuk dalam istilah gangguan makan. Seperti disebutkan, penderita anoreksia sangat membatasi asupan makanan dan kalori mereka. Penderita bulimia makan berlebihan, lalu membersihkan diri untuk mengimbangi apa yang baru saja mereka makan.

Gangguan makan berlebihan - gangguan makan yang paling umum - adalah makan sebanyak-banyaknya tanpa membersihkannya.

Mungkin ada perbedaan di antara kelainan-kelainan tersebut, tetapi mereka memiliki penyebut yang sama. Strategi yang digunakan untuk membatasi penyebaran COVID-19 justru memperburuk gangguan makan.

“Seringkali gejala ini terjadi secara terpisah, jadi ada lebih banyak kesempatan untuk menggunakan perilaku tersebut,” kata Alison Pelz, psikoterapis dan ahli diet terdaftar di Austin, Texas. 

"Dan isolasi menyebabkan kita mengalami kecemasan dan depresi, dan kemudian orang yang memiliki kelainan makan, yang mengalami depresi atau kecemasan, akan menggunakan perilaku gangguan makan mereka untuk mengatasi isolasi itu."

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok