0 Poin
obesitas depresi

Obesitas dan Depresi Memiliki Efek yang Saling Terkait

Kelebihan berat badan atau obesitas dapat meningkatkan risiko beberapa kondisi kesehatan kronis, seperti diabetes tipe 2 dan penyakit jantung, dan semakin banyak bukti menunjukkan bahwa hal itu dapat berdampak pada kesehatan mental.

Sebuah studi baru-baru ini, yang diterbitkan 16 Juli di Human Molecular Genetics, menemukan bahwa memiliki indeks massa tubuh (BMI) yang lebih tinggi meningkatkan kemungkinan depresi, bahkan tanpa kesehatan metabolisme yang buruk dan peningkatan risiko penyakit terkait berat badan, termasuk diabetes tipe 2 atau penyakit jantung.

"Obesitas dan depresi memiliki hubungan dua arah, yaitu, memiliki obesitas tampaknya menyebabkan depresi, dan depresi memang menyebabkan obesitas," kata Roger S. McIntyre, MD, seorang profesor psikiatri dan farmakologi di University of Toronto, yang tidak terlibat dalam penelitian. 

“Ini telah dievaluasi baik dalam studi cross-sectional maupun longitudinal di kedua klinik dan pada populasi umum; itu adalah hubungan yang kuat dan signifikan secara statistik yang berjalan di kedua arah,” kata Dr. McIntyre.

Menggunakan data dari kuesioner kesehatan mental pada 145.668 orang dengan keturunan Eropa di Biobank Inggris, penelitian ini bertujuan untuk menentukan apakah depresi terkait obesitas lebih mungkin terjadi karena kondisi kesehatan yang terkait dengan BMI yang lebih tinggi, seperti penyakit jantung, tekanan darah, atau diabetes tipe 2. 

Para peneliti menggunakan data genetik dari peserta untuk melihat dua set varian genetik yang ditemukan sebelumnya. Satu set gen menyebabkan orang memiliki lebih banyak lemak, namun kesehatan metabolisme yang lebih baik, yang berarti bahwa mereka cenderung mengembangkan penyakit terkait obesitas seperti hipertensi dan diabetes tipe 2. 

Kumpulan gen kedua membuat orang lebih berat dan tidak sehat secara metabolik, membuat orang-orang itu lebih rentan terhadap kondisi tersebut.

Peneliti menemukan sedikit perbedaan dalam tingkat depresi antara kedua kelompok, yang menunjukkan bahwa bahkan tanpa efek metabolik yang merugikan, memiliki BMI yang lebih tinggi menyebabkan depresi dan menurunkan kesejahteraan. 

"Ini menunjukkan bahwa kesehatan fisik dan faktor sosial, seperti stigma sosial, keduanya berperan dalam hubungan antara obesitas dan depresi," kata penulis utama Jess O'Loughlin, seorang mahasiswa PhD di University of Exeter Medical School di Inggris, dalam sebuah rilis.

“Temuan ini sesuai dengan apa yang saya lihat di klinik. Ketika pasien mengalami obesitas, banyak nilai dan harga diri mereka ditentukan oleh status berat badan mereka. Ini bisa dimulai sangat awal dalam kehidupan - semuda 3 tahun, "kata Fatima Cody Stanford, MD, MPH, asisten profesor kedokteran di Harvard Medical School dan seorang dokter pengobatan obesitas dan peneliti di Rumah Sakit Umum Massachusetts di Boston.

"Depresi ini sering muncul pada pasien yang tidak memiliki masalah metabolisme yang dapat dikaitkan dengan obesitas," katanya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok