0 Poin
wumengda

Ng Man-tat "Paman Boboho" Meninggal Karena Kanker Hati, Kenali Gejalanya!

Aktor veteran Hong Kong Ng Man-tat atau dikenal juga Wu Mengda dikabarkan meninggal dunia pada Sabtu (27/2/2021) pukul 17.16 waktu setempat. Ng Man-tat wafat pada usia 70 tahun setelah menderita kanker hati. Aktor legendaris yang dikenal lewat berbagai filmnya ternyata sudah berjuang lama melawan kanker hati (karsinoma hepatoseluler).

Karsinoma hepatoseluler (HCC) adalah keganasan primer hati yang terjadi terutama pada pasien dengan penyakit hati kronis dan sirosis. Namun, hingga 25% pasien tidak memiliki riwayat sirosis atau faktor risiko untuk itu.

Insiden kanker hati telah meningkat di seluruh dunia selama 20 tahun terakhir dan diperkirakan akan meningkat hingga tahun 2030 di beberapa negara, termasuk Amerika Serikat. Insiden kanker hati paling tinggi di Asia dan Afrika, di mana prevalensi tinggi endemik hepatitis B dan hepatitis C sangat mempengaruhi perkembangan penyakit hati kronis dan perkembangan selanjutnya dari kanker hati.

Strategi vaksinasi internasional terkini untuk virus hepatitis B (HBV), dan kemajuan dalam pengelolaan infeksi virus hepatitis C (HCV), menjanjikan akan berdampak besar pada kejadian kanker hati, tetapi manfaatnya akan terwujud perlahan karena waktu yang sangat lama. periode laten — 20-30 tahun — dari kerusakan hati hingga perkembangan kanker hati.

Sementara itu, bagaimanapun, ada masalah yang berkembang pada sirosis akibat penyakit hati berlemak non alkohol (NAFLD), khususnya steatohepatitis non alkohol (NASH). NASH, yang biasanya berkembang dalam pengaturan obesitas, diabetes tipe 2, dislipidemia, dan hipertensi, tampaknya memimpin daftar faktor risiko kanker hati di Amerika Serikat. 

Presentasi HCC telah berkembang secara signifikan selama beberapa dekade terakhir. Jika di masa lalu, pasien dengan kanker hati umumnya datang pada stadium lanjut, dengan nyeri kuadran kanan atas, penurunan berat badan, dan tanda-tanda penyakit hati dekompensasi, kanker hati sekarang semakin dikenal pada stadium yang jauh lebih awal sebagai konsekuensi dari pemeriksaan rutin. pasien dengan sirosis yang diketahui, menggunakan ultrasonografi dengan atau tanpa pengukuran serum alpha-fetoprotein (AFP).

Pasien dengan karsinoma hepatoseluler (HCC) umumnya datang dengan tanda dan gejala sirosis lanjut, sebagai berikut:

  • Pruritus (gatal-gatal)
  • Penyakit kuning
  • Splenomegali 
  • Perdarahan varises
  • Cachexia
  • Peningkatan lingkar perut (oklusi vena portal oleh trombus dengan perkembangan asites yang cepat)
  • Ensefalopati hati
  • Nyeri kuadran kanan atas (jarang terjadi)

Sumber: Medscape - Hepatoceluler Carsinoma
Foto: inf.news

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok