0 Poin
viruscorona

Mutasi Virus Bikin Covid 19 Jadi Lebih Menular

Penelitian baru, yang dipimpin oleh tim dari Houston Methodist Hospital di Texas, sekarang muncul di jurnal mBio menemukan adanya mutasi dari virus Covid 19.

Mutasi yang telah menyebar ke seluruh dunia, menghasilkan substitusi satu asam amino dengan asam amino lain pada posisi tertentu dalam protein lonjakan virus.

Asam amino adalah bahan penyusun protein. Mereka berkumpul dalam urutan tertentu tergantung pada cetak biru genetik virus.

Mutasi tersebut menggantikan asam amino yang disebut aspartat, yang memungkinkan virus masuk ke sel inangnya. Substitusi tersebut tampaknya mempermudah virus untuk menyerang sel.

Sebuah studi dari awal tahun ini menunjukkan bahwa virus yang membawa mutasi ini lebih menular dalam kultur sel yang tumbuh di laboratorium.

Tim yang sama menemukan bukti klinis yang menunjukkan bahwa orang dengan varian ini memiliki lebih banyak partikel virus di saluran pernapasan bagian atas daripada orang dengan varian lain. Analisis lain terhadap lebih dari 25.000 rangkaian virus di Inggris menunjukkan bahwa virus dengan mutasi ini ditularkan sedikit lebih cepat dan menyebabkan kelompok infeksi yang lebih besar.

Studi terbaru mengurutkan genom 5.085 virus dari dua gelombang COVID-19 di Houston. Pada saat diagnosis, orang dengan varian G614 memiliki lebih banyak partikel virus di hidung dan tenggorokan mereka, mungkin sebagai akibat dari peningkatan infektivitas.

Namun, tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa orang-orang ini mengalami penyakit yang lebih parah sebagai akibatnya.

Selain G614, para peneliti mengidentifikasi 285 mutasi lain yang menyebabkan perubahan urutan asam amino dari protein lonjakan.

Para peneliti di Rumah Sakit Metodis Houston - bekerja sama dengan para ilmuwan di Universitas Texas di Austin dan Universitas Chicago, IL - menemukan bahwa salah satu mutasi ini memungkinkan lonjakan untuk menghindari antibodi penawar yang diproduksi oleh sistem kekebalan manusia.

Tidak jelas apakah mutasi ini juga meningkatkan infektivitas. Namun, para peneliti melaporkan bahwa saat ini jarang terjadi dan tampaknya tidak membuat penyakit menjadi lebih parah.

Mereka juga tidak menemukan bukti yang menunjukkan bahwa virus telah memperoleh mutasi yang mungkin membuat vaksin yang sedang dikembangkan atau pengobatan antibodi yang ada menjadi tidak efektif.

Namun, rekan penulis studi Ilya J. Finkelstein, seorang ahli biologi molekuler di University of Texas, mendesak kewaspadaan yang berkelanjutan.

“Virus terus bermutasi saat menyebar ke seluruh dunia,” katanya. “Upaya pengawasan real time seperti penelitian kami akan memastikan bahwa vaksin dan terapi global selalu selangkah lebih maju.”

(Foto: Jakarta Post)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok