0 Poin
baju

Mungkinkah Virus Corona Menempel di Baju dan Menular?

Seperti yang kita ketahui bersama, virus corona menular dari cairan batuk atau bersin dari penderita ke orang yang sehat. Meski demikian, ada kekhawatiran bahwa virus tersebut dapat menempel di benda lain, seperti baju misalnya, dan menular.

“Ada banyak hal yang tidak kita ketahui tentang virus ini, dan kita belajar lebih banyak tentang itu setiap hari. Kami tidak percaya sepatu atau pakaian adalah sumber penularan yang signifikan, "Dr. Vincent Hsu, MPH, seorang dokter penyakit dalam bersertifikat, penyakit menular, dan dokter obat pencegahan di Advent Health di Orlando.

Menurut Hsu, belum ada kasus yang terdokumentasi mengenai penularan virus corona baru melalui pakaian pada saat ini.

COVID-19, penyakit pernapasan seperti flu yang disebabkan oleh coronavirus novel, disebarkan oleh tetesan pernapasan. Batuk dan bersin oleh orang yang terinfeksi berdekatan dengan orang lain adalah cara yang paling mungkin untuk penularan langsung.

Namun, kita tahu bahwa coronavirus novel mampu bertahan hidup di luar tubuh manusia pada permukaan yang berbeda, yang dapat mengakibatkan penularan jika disentuh.

Tergantung pada jenis permukaan, para ahli memperkirakan bahwa virus dapat bertahan hidup hanya beberapa jam hingga beberapa hari.

Sementara logam dan plastik dapat menyediakan tempat berlindung bagi virus hingga 2 hingga 3 hari, pakaian tidak dianggap sebagai bahan yang kondusif untuk kelangsungan hidupnya.

"Studi terbaik kami di bidang ini adalah influenza dan virus lain yang diketahui sebelumnya, tetapi pakaian secara umum tidak dianggap sebagai inkubator virus terbaik," ujar Dr. Kathleen Jordan, spesialis penyakit menular dan wakil presiden di CommonSpirit Health.

Kelembaban memainkan peran penting dalam lingkungan apakah virus dapat berkembang atau tidak. Sifat sebagian besar bahan kain tidak kondusif untuk ini.

Transfer virus melalui pakaian tidak mungkin, tetapi para ahli tetap menyarankan untuk mencuci pakaian dengan segera setelah dipakai berpergian..

Jika Anda merawat atau sering berdekatan dengan individu dengan Covid-19, mencuci pakaian secara rutin merupakan bagian penting dari kebersihan preventif. Ini termasuk individu yang berisiko tinggi seperti petugas kesehatan.

Perjalanan untuk berbelanja tidak mengharuskan Anda mencuci pakaian begitu Anda tiba di rumah. Namun, jika Anda tidak dapat menjaga jarak sosial yang aman dari orang lain atau, lebih buruk lagi, seseorang telah batuk atau bersin di sekitar Anda, mencuci pakaian itu adalah ide yang bagus.

Namun, secara umum, fokus pada area kebersihan lainnya seperti menjaga kebersihan tangan dan tidak menyentuh wajah Anda lebih penting daripada mencuci pakaian. Saat mencuci di rumah, penggunaan deterjen rumah tangga sudah cukup. "Mesin cuci biasa dengan sabun dan air biasa dirasakan aman dan efektif," kata Jordan.

(Foto: freepik/elnurfreepik)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok