0 Poin
covid kids

Mungkinkah Long COVID Terjadi pada Anak-anak?

Situasi COVID-19 mungkin telah membaik secara drastis dalam beberapa bulan terakhir dibandingkan ketika pandemi dimulai, tetapi beberapa orang masih mengalami berbagai gejala atau disebut long COVID. 

Hal ini biasa terjadi pada penderita COVID-19, dan bahkan anak-anak pun tidak luput dari kondisi ini.

Seperti namanya, long COVID berkaitan dengan gejala COVID-19 yang bertahan jauh setelah infeksi berakhir. Disebut juga sebagai COVID kronis, Centers for Disease Control and Prevention (CDC) telah menjuluki kondisi tersebut sebagai kecacatan yang ditandai dengan efek jangka panjang COVID pada tubuh. 

Para ahli di seluruh dunia masih bekerja untuk sepenuhnya memahami apa yang menyebabkan ini dan siapa yang berisiko.

Biasanya, sebagian besar pasien SARS-CoV-2 sembuh dalam 2 hingga 6 minggu. Namun, ada banyak bukti bahwa beberapa orang menderita efek infeksi lebih lama. 

Sebuah penelitian yang diterbitkan di Nature pada bulan Mei menunjukkan bahwa satu dari 20 orang yang tidak divaksinasi yang tidak menunjukkan gejala menghadapi gejala setidaknya selama delapan minggu. 

Di sisi lain, satu dari 50 mungkin mengalami gejala selama tiga bulan atau lebih. Sama seperti orang dewasa, anak-anak juga berisiko terkena COVID yang berkepanjangan. 

Namun, angkanya jauh lebih rendah dibandingkan kasus yang melibatkan orang dewasa. Lagi pula, sebagian besar anak-anak dan remaja yang dites positif terkena virus hanya menunjukkan sedikit atau tanpa gejala. 

Bagi mereka yang memiliki gejala, mereka cenderung menjadi lebih baik dalam beberapa minggu. Tetapi sebagian kecil akan memiliki gejala beberapa bulan setelah infeksi.

Profesor biologi dan ahli virologi di Montclair State University Dr. Sandra Adams mengatakan kepada NJ Advance Media bahwa jumlah anak-anak yang menderita COVID dalam waktu lama bervariasi dari 5% hingga 15% di seluruh dunia. 

Tetapi hanya karena angka tersebut kecil tidak berarti bahwa kasus-kasus tersebut harus diabaikan. Mengatasi gejala jangka panjang tidak hanya melelahkan, tetapi juga dapat mengganggu kehidupan sehari-hari anak.

Untuk populasi orang dewasa, para ahli merekomendasikan vaksin COVID-19 sebagai salah satu cara untuk menurunkan peluang mereka terkena COVID-19 yang berkepanjangan. 

Pada anak-anak, masih banyak yang harus dipelajari tentang gejala yang menetap baik yang divaksinasi maupun yang tidak divaksinasi.

Satu studi yang diterbitkan dalam Journal of American Medical Association menemukan bahwa satu dari 25 anak-anak menghadapi gejala virus corona selama lebih dari 12 minggu. 

Para ahli mengatakan bahwa intervensi dalam bentuk vaksinasi memang membantu mengatasi gejala pada anak-anak dalam beberapa minggu. 

Tanpa itu, bisa memakan waktu berbulan-bulan sebelum pasien muda bisa bebas gejala. Ini menunjukkan bahwa vaksin benar-benar dapat membuat perbedaan besar terutama pada anak-anak dengan gejala long COVID.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok