0 Poin
oral seks

Mungkinkah Bisa Hamil Akibat Seks Oral?

Sampai saat ini masih saja ada pertanyaan, “apakah bisa seorang hamil akibat seks oral dan menelan sperma?”. Jawabannya adalah, seorang wanita sangat kecil kemungkinannya akan hamil dari seks oral.

Kehamilan hanya bisa terjadi jika air mani bersentuhan dengan sel telur. Oleh karena itu, menelan air mani tidak akan menyebabkan kehamilan dalam keadaan normal.

Sistem pencernaan tidak terhubung dengan sistem reproduksi. Oleh karena itu, air mani yang tertelan tidak dapat memasuki vagina, rahim, atau organ reproduksi lainnya yang memungkinkan sperma membuahi sel telur.

Namun, menggabungkan seks oral dengan aktivitas seksual lain yang membuat air mani bersentuhan dengan vagina dapat menyebabkan kehamilan.

Ketika seseorang menelan air mani, ia mengikuti jalur yang sama melalui sistem pencernaan seperti apa pun yang dimakan atau diminum seseorang. Rute ini tidak menuju organ reproduksi dan tidak akan mengakibatkan kehamilan.

Air mani yang tertelan tidak bersentuhan dengan vagina, dan pada saat wanita buang air kecil atau buang air besar yang mengandung sisa-sisa air mani, mustahil untuk membuatnya hamil.

Wanita hanya bisa hamil dari kontak penis-vagina ketika air mani masuk ke dalam vagina atau organ reproduksi lainnya.

Karena itu, wanita yang menelan air mani dan kemudian melakukan hubungan intim bisa hamil. Jika mereka tidak menelan air mani, mereka harus membuangnya dengan cara yang tepat. Setiap kontak yang tidak disengaja antara air mani dan vagina dapat menyebabkan kehamilan.

Seperti banyak fakta biologis lainnya, terdapat pengecualian yang tidak biasa pada aturan ini yang melibatkan orang yang menderita trauma signifikan atau memiliki anatomi atipikal. Namun, contoh ini sangat jarang.

Air mani yang sehat mengandung jutaan sperma, yang merupakan sel reproduksi kecil yang dapat berenang menuju sel telur. Jika sperma membuahi sel telur, sel telur kemudian melakukan perjalanan ke rahim untuk mencoba menanamkan dirinya di lapisan rahim. Proses ini, yang disebut implantasi, memulai kehamilan.

Tidak semua upaya implantasi berhasil. Agar berhasil menghasilkan kehamilan, sperma harus membuahi sel telur, dan sel telur harus ditanamkan di dalam rahim.

Kontak seksual harus dilakukan sekitar waktu ovulasi jika ingin menghasilkan kehamilan. Sementara wanita dapat berovulasi kapan saja selama siklus mereka..

Wanita dengan siklus teratur biasanya dapat menentukan ovulasi dengan melakukan tes ovulasi, menggunakan metode penghitungan, dan mencari tanda-tanda kesuburan.

(Foto: Telegraph)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok