0 Poin

Minum Bir Membuyarkan Progres Penurunan Berat Badan

Bagi sebagian orang bir adalah sesuatu yang membuat enak. Banyak yang tidak bisa meninggalkan kebiasaan minum bir meski ia merupakan seorang yang rutin berolahraga. Lalu, apa itu kebiasaan yang buruk? 


Dilansir Runners World, penelitian baru di Spanyol menunjukkan bahwa minum bir secara teratur tidak memengaruhi hasil komposisi tubuh mereka yang melakukan latihan kardio intensitas tinggi (HIIT).


Studi yang dipublikasikan jurnal Nutrients, melacak 72 orang sepanjang 10 minggu. Lalu peserta dibagi menjadi dua kelompok utama: non-pelatihan dan pelatihan dengan HIIT. Sementara mereka yang berada di kelompok non-pelatihan diharuskan minum bir, mereka yang berada dalam kelompok pelatihan HIIT harus memilih apakah mereka mau atau tidak. 


Mereka yang memang memilih untuk minum adalah bir yang diberikan secara acak (bir ABV 5,4%) atau air soda yang dicampur dengan vodka. Mereka yang tidak memilih untuk minum secara acak diberi bir non-alkohol atau air soda biasa.

 
Selama lima hari dalam seminggu, pria dalam kelompok pelatihan HIIT minum kira-kira 11 ons minuman yang ditugaskan bersama makan siang dan makan malam, dan wanita minum sekitar 11 ons minuman yang ditugaskan hanya dengan makan malam mereka. Sesi HIIT berlangsung dua hari seminggu (total 40 hingga 65 menit per minggu) pada tingkat aktivitas yang dirasakan repetisi 8 atau lebih tinggi pada skala 1 hingga 10 — dengan kata lain, itu merupakan intensitas yang sangat sulit.

 
Para peneliti mengukur komposisi tubuh setiap orang, massa tubuh, lingkar pinggang, rasio pinggang, lemak perut, dan kepadatan mineral tulang pada awal dan akhir masa studi tersebut.

 
Hasilnya, tidak ada kelompok yang mengalami perubahan negatif berarti dalam komposisi tubuh. Terlebih lagi, semua faksi dari kelompok pelatihan HIIT bahkan jika mereka minum bir. 


"Tidak mengherankan bahwa pelatihan HIIT memicu perubahan tubuh itu," kata penulis studi utama Cristina Molina dari Universitas Granada


Tetapi mengapa bir tidak mengacaukan perubahan ini? Semuanya tetap berakar pada total kalori, atau berapa banyak kalori yang Anda konsumsi versus berapa banyak yang Anda bakar, kata  pakar olahraga Amy Goodson lebih rinci menjelaskan. 

 
Menurut Goodson, perubahan komposisi tubuh biasanya terjadi dengan perbaikan pola makan dan inisiasi lewat program olahraga. Minum bir bisa jadi baik dan bisa jadi buruk, tergantung dari total kalori seseorang. 

 
Studi ini tidak melihat bagaimana partisipan makan selama waktu ini: Sering kali, ketika orang memulai program latihan baru, mereka juga akan mulai makan lebih sehat, menurut Goodson. Jika ini adalah kasus di antara para peserta, yang dapat memainkan peran dalam peningkatan komposisi tubuh mereka. Makan lebih sehat secara umum bisa memberi mereka sedikit lebih banyak ruang gerak untuk menambahkan sesuatu yang lebih padat kalori, seperti bir, tanpa menempatkan mereka dalam surplus kalori yang dapat menyebabkan kenaikan berat badan.

 
Tidak menjadi soal minum bir atau tidak, itu tidak mengganggu berat badan. "Yang terpenting tetap pada acuan komsumsi bir harian secara moderat, bukan berlebihan. Lalu pastikan itu tidak menyebabkan surplus kalori," Goodson menambahkan. 


(Foto: mentalfloss.com)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2019 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok

×

Halo

Nama Saya
Saya Adalah
di perusahaan
hubungi saya di +62
website perusahaan
E-mail saya di