0 Poin
Mimisan

Mimisan Menjadi Tanda Hipertensi yang Perlu Diwaspadai

Hipertensi adalah pembunuh diam-diam miliaran orang di seluruh dunia. Hipertensi merupakan faktor risiko terbesar untuk penyakit jantung, stroke, komplikasi ginjal dan kematian dini.

Seorang konsultan penyakit dalam, Honey Savla merekomendasikan setiap orang yang berusia 35 tahun ke atas untuk secara teratur memantau tekanan darah.

Menurutnya, seseorang cenderung tidak menyadari beberapa tanda tekanan darah tinggi yang kurang umum seperti mimisan, bahkan pada beberapa kasus memerlukan perawatan di ICU. Ada beberapa tanda yang kurang umum lain seperti sesak napas dan edema pada kaki yang juga terjadi pada kasus tekanan darah tinggi. Mual dan muntah yang tidak tertahankan dapat menjadi indikasi tekanan darah tinggi yang tidak terdiagnosis dan sering membawanya ke bagian rawat jalan.

Ada langkah-langkah tertentu di mana seseorang dapat mengontrol risiko mereka terhadap hipertensi. Berikut beberapa yang dapat dilakukan menurut para ahli.

1.Kendalikan amarah

Penting mengelola stres dan kecemasan. Beberapa orang yang cenderung mudah kehilangan kesabaran, disarankan untuk mengikuti yoga dan meditasi.

2. Memperbaiki siklus tidur

Kurang tidur menyebabkan peningkatan faktor risiko kadar gula darah tinggi dan peningkatan risiko kadar gula darah. Tubuh kita melepaskan hormon saat tidur yang membantu memperbaiki sel dan mengontrol penggunaan energi tubuh. Rutinitas tidur yang tidak sehat, peningkatan waktu layar menyebabkan konsumsi energi yang akhirnya membuat orang merasa mengantuk di siang hari.

3. Menjaga berat badan yang sehat

Lemak di sekitar perut mengacu pada peningkatan resistensi insulin yang selanjutnya diubah menjadi hipertensi. Orang harus mengontrol asupan gula mereka dan menghindari permen, minuman manis, dan daging merah.

4. Tetap bugar dan olahraga teratur

Aktivitas fisik membantu mengendalikan tekanan darah tinggi, membantu mengatur berat badan, memperkuat jantung dan menurunkan tingkat stres. Orang dengan tekanan darah tinggi dapat meminta saran dari pelatih dan dokter mereka untuk mengikuti aktivitas fisik yang tidak membahayakan.

5. Pendekatan diet sehat

Diet sehat seperti makan buah-buahan berserat tinggi, sayuran dan makanan susu rendah lemak membantu mengatasi masalah risiko tekanan darah tinggi. Diet rendah karbohidrat yang terkontrol membantu meningkatkan resistensi insulin, mendorong hilangnya natrium dalam urin yang pada akhirnya meningkatkan tekanan darah.

6. Periksa asupan garam

Asupan garam yang berlebihan menyebabkan hipertensi. Garam yang berlebihan membuat tubuh menahan air. Jika seseorang makan terlalu banyak garam, air ekstra dalam darah menyebabkan tekanan ekstra pada dinding pembuluh darah, meningkatkan tekanan darah.

7. Faktor lingkungan

Faktor lingkungan dapat secara signifikan meningkatkan tekanan darah arteri, termasuk suhu dingin, ketinggian, suara bising, dan polusi udara ambien.

(Foto: pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok