0 Poin
Dua pasangan sedang melakukan FaceTime.

Menjaga Kesehatan Mental Selama Wabah Virus Corona

Merajalelanya virus corona membuat kita semua melakukan segala aktivitas di rumah. 

Menurut sebuah artikel yang dipublikasikan oleh Healthline, mengutip dari seorang psikolog, Patricia Thornton, PhD, di New York City mengatakan “Kita adalah makhluk sosial. Kita suka terhubung dengan orang-orang, dan keadaan ini dapat mengubah perilaku tersebut, dimana dapat menciptakan perasaan terisolasi, ”

“Berfokus pada kesiapsiagaan, tetap tenang, memeriksa keadaan orang lain dan perawatan diri akan membantu Anda melalui momen yang menantang dalam sejarah ini. Ingatkan diri Anda bahwa COVID-19 adalah penyakit serius tetapi sementara, dan kehidupan akan kembali normal pada waktunya, "Deborah Serani, PsyD, psikolog."kata Healthline.

Berikut adalah beberapa tips untuk memastikan Anda menjaga kesehatan mental selama wabah penyakit virus corona

Memahami rasa cemas Anda

Thornton menggambarkan kecemasan sebagai kekhawatiran atau pikiran yang diantisipasi tentang sesuatu yang mungkin terjadi di masa depan. 

“Karena virus ini adalah virus yang tidak dapat Anda lihat, dan tidak cukup banyak orang yang diuji, Anda tidak tahu siapa operatornya, jadi Anda terlalu waspada terhadap orang lain dan permukaan yang Anda sentuh dan tempat yang Anda tuju , Yang membuat Anda lebih cemas karena ada bahaya tersebut merupakan hal yang nyata, tetapi ketidakpastian dan kurangnya informasi tentang virus menyebabkan kecemasan, “katanya.

Menyaksikan orang lain merasa cemas juga meningkatkan kekhawatiran. 

Bagi mereka yang hidup dengan kondisi kesehatan mental seperti depresi, kecemasan, Serani mengatakan Anda mungkin sangat rentan selama pandemi ini. Dia menyarankan untuk mengisi resep untuk setiap bulan dan mempertimbangkan pengiriman ke apotek setempat.

Keluarkan rasa amarah, jangan dipendam!

Saat situasi sedang membuat frustrasi, Thornton menyarankan untuk melampiaskan rasa amarah tersebut setidaknya 15 menit per hari, lalu redakan.

“Berhentikan pikiran akan hari kiamat. Lihatlah itu sebagai menemukan cara Anda menemukan hal normal yang baru. Tanyakan kepada diri sendiri, ‘Bagaimana saya ingin menjalani hidup saya sekarang dengan kendala-kendala ini?’ 

“Salah satu cara terbaik adalah hindari menonton atau membaca berita di media sosial, dimana fakta bisa menjadi kabur atau bahkan dibesar-besarkan. Ingatkan diri Anda bahwa wabah penyakit menular telah menjadi bagian dari sejarah kita, dan ini juga akan berlalu, ”katanya.

Cari cara untuk tetap menyibukkan diri

Menjaga rutinitas harian itu penting bagi Anda maupun keluarga Anda di rumah. 

“Cobalah untuk tetap pada rutinitas sebanyak mungkin. Pertahankan waktu tidur dan waktu bangun yang sama, berolahraga di rumah, dan penting untuk berpikir bahwa kita semua merasakan hal ini bersama-sama, "kata Thornton.

Serani juga menyarankan orang mencoba untuk menjadi kreatif tentang kegiatan yang dapat mereka kontrol di rumah.

"Pilih kegiatan yang menenangkan Anda, katanya, seperti membaca, menyusun puzzle, atau menggambar.

Pastikan Anda menelpon, FaceTime atau Skype setiap hari dengan teman-teman Anda. Di tengah wabah virus ini, memiliki rasa koneksi sangat penting untuk harapan, ”kata Serani.

Mengurangi hormon stres kortisol dan meningkatkan hormon perasaan positif seperti serotonin, dopamin, dan oksitosin, kedua ahli menyarankan meningkatkan humor untuk hari Anda dengan menonton film lucu dan acara komedi.

(Foto: freepik.com)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok