0 Poin
Nyeri dada

Mengidap Sakit Jantung, Amankah Berolahraga?

Anda mungkin sering mendengar cerita tentang seseorang yang menderita serangan jantung di tengah-tengah upaya olahraga. Oleh karenanya serangan jantung menjadi momok tersendiri bagi sebagian orang. Lantas, amankah berolahraga bagi seorang penyidap sakit jantung?

Menurut studi yang diterbitkan di European Heart Journal mencatat jika orang dengan penyakit jantung juga dapat memperoleh manfaat dari olahraga teratur. Direkomendasikan setidaknya 150 menit per minggu olahraga intensitas sedang, seperti lari, yang dilakukan selama lima hingga tujuh hari.

Bagi mereka yang memiliki tekanan darah tinggi atau yang menghadapi obesitas, pedoman tersebut juga merekomendasikan latihan penguatan kekuatan, seperti latihan kekuatan, setidaknya tiga kali seminggu.

Bahaya terbesar bagi kesehatan Anda adalah tidak berolahraga sama sekali. Jelas itu tidak hanya memperburuk penyakit jantung, tetapi juga meningkatkan kemungkinan mengembangkan kondisi masalah lain.

Kita hidup di era di mana ada tren yang meningkat menuju gaya hidup yang tidak banyak bergerak dan munculnya epidemi obesitas, hipertensi, dan diabetes mellitus.  "Olahraga melindungi dari semua faktor ini dan mengurangi risiko serangan jantung hingga 50 persen di tahun 60-an dan 70-an, jadi olahraga itu penting," kata profesor olahraga dan kardiologi di London, Sanjay Sharma.

Latihan intensitas sedang, seperti berlari, sangat melindungi mereka yang memiliki faktor risiko kardiovaskular. Sharma mengatakan bahwa olahraga dapat memicu serangan jantung pada individu dengan penyakit kardiovaskular yang mendasarinya, tetapi jarang, sehingga harus dipertimbangkan saat beralih dari gaya hidup yang tidak banyak bergerak ke gaya hidup aktif.

Risiko dapat dinilai melalui tindakan sederhana termasuk gejala jantung atau faktor risiko, seperti usia, tekanan darah sistolik, kolesterol total, dan status merokok, katanya. Jika ini adalah masalah, sangat penting untuk maju secara bertahap daripada melakukan olahraga yang sangat intensif.

Untuk beberapa kondisi, seperti tekanan darah yang sangat tinggi, Sharma mengatakan latihan kekuatan seperti angkat beban harus dihindari sampai tekanan darah terkontrol. Kondisi lain yang dapat membatasi intensitas adalah kardiomiopati (penyakit jantung yang membuat otot jantung lebih sulit untuk memompa darah ke seluruh tubuh dan gagal jantung.

Tujuan pedoman studi ini adalah untuk mendorong dan mempromosikan olahraga yang aman bagi semua individu, baik Anda memiliki penyakit jantung atau tidak. “Berbicara dengan dokter Anda adalah langkah pertama dalam menilai risiko, dan kemudian Anda dapat menyusun rencana olahraga yang disesuaikan,” Sharma menambahkan.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok