0 Poin
Virus omicron

Mengenali Gejala Tak Biasa Varian Omicron, ini Bedanya dari Varian Delta

Saat ini, varian Omicron Covid-19 dikatakan sangat mudah menular dan menjadi perhatian utama di seluruh dunia. Sampai sekarang, varian baru telah ditemukan di 63 negara dan menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), siap untuk menghalau varian tersebut menyebar makin masif.

Mengenal temuan gejala Omicron 'ringan' sejauh ini
WHO menyarankan bahwa varian terbaru dari SARS-CoV-2 dapat dengan mudah menyebar dari satu orang ke orang lain. Mereka yang telah tertular virus lebih awal atau telah divaksinasi lengkap tetap berisiko tertular. Namun, badan kesehatan global mengatakan bahwa penyakitnya mungkin akan lebih ringan dibandingkan dengan varian Delta.

Data keparahan klinis Omicron masih terbatas. Sementara temuan awal dari Afrika Selatan menunjukkan itu mungkin lebih ringan daripada Delta, dan semua kasus yang dilaporkan di Uni Eropa sampai saat ini ringan atau tanpa gejala. Lebih banyak data diperlukan untuk memahami profil keparahan.

Sejak dimulainya Omicron sampai sekarang, tidak ada laporan penyakit parah yang muncul ke permukaan. Ketua Asosiasi Medis Afrika Selatan, Angelique Coetzee, yang juga merupakan orang pertama yang menemukan varian Omicron awalnya mengatakan bahwa penyakit itu 'ringan' dan mereka yang terinfeksi tidak menunjukkan tanda-tanda keparahan.

Banyak nyeri tubuh mungkin merupakan tanda Omicron

Varian yang sangat bermutasi mungkin menular, tetapi gejalanya tetap ringan. Salah satu tanda-tanda varian Omicron COVID adalah sakit tubuh. Menurut dokter umum dari Departemen Kesehatan Afrika Selatan, Unben Pillay, mengatakan keringat malam bisa menjadi gejala varian Omicron baru yang mungkin muncul di malam hari. Namun, dokter menyoroti bahwa itu bisa datang dengan "banyak rasa sakit di tubuh".

Rasa sakit di tubuh adalah tanda infeksi. Ini adalah tanda peradangan yang dipicu oleh sistem kekebalan Anda, saat melawan patogen asing. Meskipun infeksi dari jenis sebelumnya dapat menyebabkan nyeri tubuh, itu tidak biasa seperti demam atau batuk terus-menerus.

Tanda pasti Covid-19 yang jarang terjadi pada orang yang terinfeksi Omicron.'Tanda Covid-19 yang paling jelas sejauh ini adalah hilangnya atau berubahnya bau atau rasa. Dua perubahan sensorik ini mengkonfirmasi infeksi virus corona. Namun, menurut Coetzee, gejala khusus ini kurang umum pada orang yang terinfeksi Omicron. Selain itu, mereka yang mengalami suhu tubuh tinggi, dapat diobati sendiri seiring waktu. Juga, tidak ada kasus hidung tersumbat, tersumbat, dan mereka yang terkena strain baru.

Gejala lain yang harus diwaspadai
Demam ringan, banyak sakit di tubuh, kelelahan, gatal-gatal daripada sakit tenggorokan dan mengalami keringat malam hari adalah beberapa gejala umum dari varian Omicron.

Selain itu, Covid-19 pada umumnya menyerang sistem pernapasan, baik bagian atas maupun bawah dan infeksi berat dapat menyebabkan batuk kering terus-menerus, sesak pada payudara, nyeri dada, dan kadar oksigen darah rendah, yang mungkin memerlukan penanganan segera.

(Foto: pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok