0 Poin
virus vaxinia

Mengenal Vaxinia, Virus yang Disebut dapat Membunuh Kanker

Uji klinis pertama dari virus cacar yang dimodifikasi dan ditujukan untuk membunuh sel kanker, serta merangsang sistem kekebalan untuk merespons kanker dengan lebih baik telah dimulai di 10 lokasi di Australia dan Amerika Serikat.

Virus yang dimodifikasi yang disebut 'Vaxinia', yang dikembangkan oleh City of Hope Comprehensive Cancer Center yang berbasis di AS. Ini adalah 'virus oncolytic', yang telah dimodifikasi secara genetik untuk menginfeksi dan membunuh sel kanker secara selektif, melepaskan sel-sel sehat, dan selanjutnya memicu kekebalan tubuh untuk melawan sel kanker.

Pada penelitian di hewan, virus pembunuh kanker ini memberikan hasil menjanjikan, menurut City of Hope. Dikatakan bahwa virus pembunuh kanker yang dikembangkan telah terbukti mengecilkan tumor kanker usus besar, paru-paru, payudara, ovarium dan pankreas di laboratorium praklinis dan model hewan.

Bagaimana cara kerja virus Vaxinia?

Virus cacar yang dimodifikasi Vaxinia, yang nama teknisnya adalah CF33-hNIS, tidak hanya membunuh sel kanker tetapi juga melatih sistem kekebalan tubuh untuk melawannya — seperti halnya vaksin.

Vaxinia bekerja dengan memasuki sel, menggandakan dirinya sendiri, dan menyebabkan sel yang terinfeksi meledak, melepaskan ribuan partikel Vaxinia baru yang bertindak sebagai antigen dan merangsang sistem kekebalan untuk menyerang sel kanker di dekatnya, jelas Science Direct. Aspek ini membuat Vaxinia lebih menjanjikan.

“Penelitian kami sebelumnya menunjukkan bahwa virus oncolytic dapat merangsang sistem kekebalan untuk merespon dan membunuh kanker, serta merangsang sistem kekebalan untuk lebih responsif terhadap imunoterapi lain, termasuk inhibitor pos pemeriksaan,” kata Dr Daneng Li dari City of Hope.

Namun, tidak ada yang diketahui tentang bagaimana Vaxinia akan dilakukan pada manusia, karena hasil uji coba pada manusia tidak selalu sejalan dengan penelitian pada hewan yang mendahului uji coba pada manusia.

“Hasil yang terlihat pada hewan tidak selalu secara langsung diterjemahkan ke pasien manusia. Jelas ada banyak alasan untuk ini, tetapi para peneliti berharap virus ini dapat meningkatkan peluang pasien untuk melawan kanker,” tambahnya.

Vaxinia menjanjikan karena ini tidak hanya diharapkan untuk membunuh sel kanker tetapi juga diharapkan untuk melatih sistem kekebalan tubuh untuk membunuh sel kanker. Ini seperti persilangan antara obat dan vaksin.

Selain itu, bila diberikan dengan terapi lain, Vaxinia diharapkan dapat meningkatkan efektivitasnya.

"Penelitian awal menunjukkan virus oncolytic dapat meningkatkan sistem kekebalan seseorang dan meningkatkan tingkat PD-L1 pada tumor, membuat imunoterapi lebih efektif melawan kanker," kata City of Hope dalam sebuah pernyataan.

Jika berhasil, Vaxinia akan menjadi pengobatan kanker berbasis virus kedua di Amerika Serikat. Pada tahun 2015, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS menyetujui pengobatan berdasarkan virus herpes yang berhasil mengobati melanoma, kanker kulit paling mematikan.

 

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok