0 Poin
couple

Mengenal Testosteron, Hormon Penting Pada Pria

Testosteron adalah hormon seks pria utama yang mengatur kesuburan, massa otot, distribusi lemak, dan produksi sel darah merah.

Ketika kadar testosteron turun di bawah tingkat yang sehat, hal itu dapat menyebabkan kondisi seperti hipogonadisme atau kemandulan. Namun, ada sumber dari mana orang dengan testosteron rendah dapat meningkatkan kadarnya.

Testosteron adalah hormon yang bertanggung jawab atas perkembangan karakteristik seksual pria. Hormon adalah “pembawa pesan kimiawi” yang memicu perubahan yang diperlukan dalam tubuh. Wanita juga memproduksi testosteron, biasanya dalam jumlah yang lebih kecil.

Pada pria, testosteron dianggap mengatur sejumlah fungsi di samping produksi sperma. Ini termasuk: dorongan seks, massa tulang, distribusi lemak, ukuran dan kekuatan otot dan produksi sel darah merah.

Tanpa jumlah testosteron yang cukup, pria menjadi tidak subur. Ini karena testosteron membantu perkembangan sperma yang matang.

Meskipun merupakan hormon seks pria, testosteron juga berkontribusi pada dorongan seks, kepadatan tulang, dan kekuatan otot pada wanita. Namun, kelebihan testosteron juga dapat menyebabkan wanita mengalami kebotakan dan kemandulan pada pria.

Otak dan kelenjar pituitari mengontrol kadar testosteron. Setelah diproduksi, hormon bergerak melalui darah untuk menjalankan berbagai fungsi penting.

Testosteron menurun secara alami seiring bertambahnya usia. Kadar testosteron yang tinggi atau rendah dapat menyebabkan disfungsi di bagian tubuh yang biasanya diatur oleh hormon tersebut.

Ketika seorang pria memiliki testosteron rendah, dia mungkin mengalami: gairah seks berkurang, disfungsi ereksi, jumlah sperma rendah, jaringan payudara membesar atau bengkak.

Seiring waktu, gejala ini dapat berkembang dengan cara berikut: rambut rontok, hilangnya massa otot, kehilangan kekuatan, peningkatan lemak tubuh.

Testosteron rendah kronis atau berkelanjutan dapat menyebabkan osteoporosis, perubahan suasana hati, berkurangnya energi, dan penyusutan testis.

Sebaliknya, terlalu banyak testosteron dapat memicu terjadinya pubertas sebelum usia 9 tahun. Kondisi ini terutama akan mempengaruhi pria yang lebih muda dan lebih jarang terjadi.

Kadar testosteron menurun secara alami seiring bertambahnya usia pria. Efek penurunan kadar testosteron secara bertahap seiring bertambahnya usia pria semakin mendapat perhatian dalam beberapa tahun terakhir. Ini dikenal sebagai hipogonadisme onset lambat.

Setelah usia 40 tahun, konsentrasi testosteron yang beredar turun sekitar 1,6 persen setiap tahun untuk kebanyakan pria. Pada usia 60 tahun, rendahnya kadar testosteron akan menyebabkan diagnosis hipogonadisme pada pria yang lebih muda.

Hipogonadisme adalah kegagalan testis pada pria untuk berfungsi dengan baik. Sekitar 4 dari 10 pria mengalami hipogonadisme pada saat mereka mencapai usia 45 tahun. Jumlah kasus di mana pria lansia didiagnosis memiliki testosteron rendah meningkat 170 persen sejak 2012. 

(Foto: Freepik)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok