0 Poin
sugarr

Mengenal Sugar Crash dan Cara Menghindarinya

Pernah merasa gemetar, lemas, dan mual setelah makan banyak karbohidrat atau gula? Jika ya, Anda mungkin pernah mengalami apa yang disebut dengan hipoglikemia reaktif, atau yang lebih umum dikenal dengan istilah sugar crash.

Hipoglikemia reaktif adalah ketika kadar gula dalam darah, alias kadar glukosa, turun di bawah normal dua hingga empat jam setelah makan.

Orang dengan diabetes rentan terhadap jenis gangguan gula darah ini, terutama jika mereka tidak mendapatkan dosis obat yang tepat. Namun, siapa pun dapat mengalami efek samping yang tidak nyaman dari hipoglikemia reaktif.

Tidak jelas apa yang menyebabkan gula turun setelah makan banyak karbohidrat, tetapi ada cara yang terbukti untuk membantu menghindarinya.

Secara keseluruhan, yang terbaik adalah mengubah kebiasaan makan Anda untuk mendorong pencernaan yang lebih lambat.

“Ketika perut mengosongkan pada tingkat yang lebih lambat dan stabil, tubuh Anda mengubah makanan menjadi glukosa secara lebih bertahap, mencegah lonjakan gula darah yang lebih dramatis,” kata Samantha Cochrane, LD, ahli gizi diet terdaftar di The Ohio State University Wexner Medical Center.

Berikut adalah lima cara yang disetujui ahli gizi untuk menghindari sugar crash.

Makan dalam porsi kecil tapi sering

Untuk menghindari penurunan gula darah, pertimbangkan untuk membagi makanan besar Anda menjadi makanan kecil atau camilan yang Anda makan setiap beberapa jam.

“Makanan yang lebih kecil memberikan dosis karbohidrat yang lebih kecil, yang dapat membantu menstabilkan gula darah dan mengurangi risiko lonjakan gula dan kerusakan berikutnya,” kata Courtney Cary, MS, RD, ahli diet terdaftar senior di Departemen Kedokteran di Baylor College of Medicine.

Tingkatkan asupan protein Anda

“Makan protein dengan makanan Anda karena membantu memperlambat pencernaan, yang dapat mencegah lonjakan gula darah dan crash berikutnya,” kata Cochrane.

Berikut ini adalah contoh sumber protein yang sehat: daging tanpa lemak, ikan, telur dan kacang polong.

Makan karbohidrat kompleks daripada karbohidrat sederhana

Jika asupan karbohidrat Anda terutama terdiri dari makanan seperti nasi putih, roti putih, dan pasta, Anda mengonsumsi karbohidrat yang tidak memiliki serat atau protein untuk membantu mengontrol gula darah. Ini dikenal sebagai karbohidrat sederhana.

Sebaliknya, pilihlah karbohidrat kompleks yang jauh lebih baik untuk menstabilkan gula darah karena mengandung protein dan serat yang membutuhkan waktu lebih lama untuk dicerna.

“Mereka juga biasanya memiliki indeks glikemik rendah, yang berarti mereka menyebabkan kenaikan dan penurunan kadar gula darah secara bertahap,” kata Cary.

Masukkan lemak sehat ke dalam diet Anda

Mirip dengan protein, lemak tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda yang sehat bermanfaat untuk gula darah karena membutuhkan waktu lebih lama untuk dicerna daripada karbohidrat sederhana, kata Cochrane.

Anda dapat menemukan lemak sehat ini dalam makanan seperti: alpukat, minyak seperti zaitun, canola, safflower, dan bunga matahari.

Kurangi atau hilangkan makanan dan minuman tinggi gula

Makanan dan minuman tinggi gula biasanya terdiri dari gula sederhana yang dipecah tubuh Anda dengan cepat menyebabkan peningkatan yang cepat dan penurunan gula darah berikutnya.

Makanan dan minuman tinggi gula yang harus dihindari termasuk apa saja yang sarat dengan kalori, karbohidrat, dan sedikit lainnya (seperti serat dan protein): permen, soda, jus, cake, loktail manis dan mocktail.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok