0 Poin
stockholm syndrome

Mengenal Sindrom Stockholm, Apa Itu?

Sindrom Stockholm adalah respons psikologis yang sering dikaitkan orang dengan penculikan dan situasi penyanderaan. Seseorang dengan sindrom Stockholm mengembangkan asosiasi positif dengan penculik atau pelakunya.

Istilah sindrom Stockholm adalah sebutan untuk respons psikologis terhadap penahanan dan pelecehan. Seseorang dengan sindrom Stockholm mengembangkan asosiasi positif dengan penculik atau pelakunya.

Para ahli tidak sepenuhnya memahami pembentukan respons ini, tetapi menganggapnya sebagai bagian dari orang yang mengalami trauma.

Seseorang dapat mengembangkan sindrom Stockholm ketika mereka mengalami ancaman yang signifikan terhadap kesejahteraan fisik atau psikologis mereka.

Orang yang diculik dapat mengembangkan asosiasi positif dengan penculiknya jika mereka melakukan kontak tatap muka dengan mereka.

Jika orang tersebut pernah mengalami pelecehan fisik dari penculiknya, mereka mungkin merasa bersyukur jika pelaku memperlakukannya secara manusiawi atau tidak menyakitinya secara fisik.

Seseorang mungkin juga mencoba untuk menenangkan pelaku untuk mengamankan keselamatan mereka. Strategi ini secara positif dapat memperkuat gagasan bahwa mereka mungkin lebih baik bekerja sama dengan pelaku atau penculik.

Sebagian besar tawanan dan penyintas pelecehan tidak mengembangkan sindrom Stockholm. Pakar kesehatan mental tidak mengakui sindrom Stockholm sebagai gangguan kesehatan mental resmi. Akibatnya, ini tidak terdaftar dalam edisi kelima Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental (DSM-5).

Sindrom Stockholm menunjukkan beberapa tanda bagi para pengidapnya, seperti merasakan kebaikan atau kasih sayang dari penculik atau pelakunya, mengembangkan perasaan positif terhadap individu atau kelompok individu yang menahan atau melecehkan mereka, memiliki ideologi yang sama dengan para penculik atau pelaku kekerasan, merasa kasihan terhadap para penculik atau pelaku kekerasan, menolak untuk meninggalkan penculiknya, bahkan ketika diberi kesempatan untuk melarikan diri.

Selain itu tandanya juga menunjukkan memiliki persepsi negatif terhadap polisi, keluarga, teman, dan siapa pun yang mungkin mencoba membantu mereka keluar dari situasi. Mereka juga menolak untuk membantu polisi dan otoritas pemerintah dalam menuntut pelaku pelecehan atau penculikan.

Setelah dibebaskan, seseorang dengan sindrom Stockholm dapat terus memiliki perasaan positif terhadap penculiknya. Namun, mereka mungkin juga mengalami kilas balik, depresi, kecemasan, dan gangguan stres pascatrauma (PTSD).

(Foto: Live Science)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok