0 Poin
mual

Mengenal Sindrom ruminasi atau Gangguan Perenungan

Sindrom ruminasi atau gangguan perenungan adalah suatu kondisi dimana orang berulang kali dan tidak sengaja memuntahkan makanan yang tidak tercerna atau sebagian dicerna dari perut, mengunyahnya kembali, dan menelannya kembali atau meludahkannya.

Orang dengan gangguan ini mungkin juga mengalami gejala lain, seperti mual, kembung, dan pusing. Meskipun tidak ada cara yang diketahui untuk mencegah gangguan tersebut , terapi perilaku dapat membantu mengobatinya.

Gejala

Gejala utama gangguan ini adalah regurgitasi makanan yang sering dan mudah, yang biasanya terjadi 15-30 menit setelah makan. Orang mungkin juga mengalami:

  • Perasaan tertekan atau kebutuhan untuk bersendawa sebelumnya.
  • Mual.
  • Kembung 
  • Sakit kepala
  • Pusing
  • Sulit tidur

Dalam beberapa kasus, regurgitasi dapat menyebabkan gejala lebih lanjut, termasuk:

  • Kerusakan gigi
  • Penurunan berat badan
  • Maag 

Penyebab 

Penyebab pasti sindrom ruminasi tidak jelas. Tapi tampaknya disebabkan oleh peningkatan tekanan perut.

Sindrom ruminasi sering dikacaukan dengan bulimia nervosa, gastroesophageal reflux disease ( GERD) dan gastroparesis. Beberapa orang memiliki sindrom ruminasi yang terkait dengan gangguan evakuasi dubur, dimana koordinasi otot dasar panggul yang buruk  menyebabkan konstipasi kronis. Sindrom perenungan lebih mungkin terjadi pada orang dengan kecemasan, depresi atau gangguan kejiwaan lainnya.

Faktor Risiko

Faktor-faktor lain yang dapat meningkatkan risiko gangguan perenungan pada anak-anak dan orang dewasa meliputi:

  • Menderita penyakit akut
  • Mengalami gangguan jiwa
  • Menjalani operasi besar

Pengobatan

Gangguan perenungan terkadang dapat sembuh dengan sendirinya, terutama pada anak kecil. Namun, banyak orang dengan kondisi ini memang membutuhkan perawatan

Sebuah tinjauan literatur tahun 2019 menunjukkan bahwa pernapasan diafragma adalah salah satu perawatan paling efektif untuk gangguan perenungan. Pernapasan diafragma melibatkan pembelajaran untuk melibatkan perut, otot perut, dan diafragma saat bernapas. 

Dokter dapat merekomendasikan pilihan perawatan lain di samping teknik pernapasan. Ini termasuk:

  • Relaksi umum
  • Terapi perilaku kognitif
  • Pelatihan keengganan
  • Gangguan, seperti mengunyah permen karet

Jika perawatan ini tidak berhasil, dokter dapat merekomendasikan pengobatan.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok