0 Poin
GERD

Mengenal Penyakit Refluks Gastroesofageal dan Penanganan Gejalanya

Gaya hidup dan pilihan makanan sadar atau tidak sadar berdampak pada gangguan pencernaan. Beberapa gangguan pencernaan yang paling umum termasuk diare kronis, sembelit kronis, gastroenteritis, bisul, wasir dan Penyakit Refluks Gastroesofageal (GERD).

Sejauh menyangkut GERD, ini seringkali merupakan kondisi yang sering diabaikan. Sementara beberapa orang menganggapnya sebagai mulas sesekali, yang lain mengabaikannya dengan berpikir itu adalah keasaman biasa.

Jika Anda mengalami gejala refluks asam lebih dari dua kali seminggu, Anda mungkin menderita GERD. Meskipun pada awalnya mungkin tampak normal dan tidak berbahaya, jika tidak ditangani, hal ini tidak hanya dapat mengganggu gaya hidup Anda sehari-hari, tetapi juga dapat menimbulkan beberapa penyakit kronis di kemudian hari.

Refluks asam terjadi ketika isi lambung mengalir mundur ke dalam tabung yang menghubungkan mulut dan lambung, menyebabkan iritasi. Cincin otot disebut sfingter esofagus bagian bawah (LES), yang biasanya tetap tertutup dan menjaga bagian atas perut tetap tertutup. Hanya ketika Anda menelan makanan, itu rileks dan terbuka, memungkinkan makanan melewatinya.

GERD terjadi ketika LES terbuka bahkan ketika Anda tidak menelan apa pun, memungkinkan barang-barang di lambung dan asam pencernaan naik kembali ke kerongkongan, menyebabkan ketidaknyamanan.

Lebih lanjut, GERD juga bisa terjadi karena hiatus hernia. Ini berarti ketika bagian perut naik ke area dada melalui lubang di diafragma. Penyebab lainnya termasuk sering makan dalam jumlah besar atau langsung tidur setelah makan besar.

Faktor risiko yang perlu dipertimbangkan

Tidak ada alasan khusus di balik terjadinya GERD. Namun, berikut adalah beberapa faktor risiko yang bisa membuat Anda lebih rentan terhadap kondisi tersebut, diantaranya:

 - Obesitas
- Kehamilan
- Merokok
- Orang yang menderita kelainan jaringan ikat seperti rheumatoid arthritis, scleroderma, atau lupus
- Pilihan makanan yang tidak sehat seperti berminyak
- Makan makanan dalam jumlah besar
- Minum minuman seperti soda, kopi, alkohol
- Minum obat-obatan tertentu

Memahami Gejala

Berikut tanda-tanda GERD adalah refluks asam. Jika Anda memilikinya lebih dari dua kali seminggu, Anda harus berkonsultasi dengan dokter:

- Mual
- Muntah
- Kesulitan menelan
- Bau mulut
- Sakit dada
- Sakit tenggorokan atau suara serak

Penanganan

Seseorang harus selalu berkonsultasi dengan dokter jika GERD sudah terlalu memburuk. Namun, obat-obatan yang dijual bebas (OTC) umum meliputi:

  • Antasida: Antasida membantu meredakan gejala refluks asam dan GERD yang ringan dan sesekali. Ini membantu menghilangkan asam di kerongkongan dan perut dan menghentikan mulas.
  • H2 receptor blocker: Mereka yang mengalami refluks kronis mungkin akan diberi resep H2 blocker yang bekerja untuk memblokir sekresi asam di lambung.
  • Penghambat pompa proton (PPI): PPI juga menurunkan jumlah asam di lambung dan membantu meredakan iritasi di kerongkongan.

Ketika datang untuk mengobati GERD secara alami, dokter mungkin menyarankan untuk mengubah gaya hidup seseorang. Beberapa perubahan gaya hidup dan pola makan kearah yang lebih sehat serta olahraga teratur.

GERD merupakan gangguan pencernaan yang terjadi ketika isi dari perut Anda mengalir kembali ke cincin yang menghubungkan mulut dan perut yang disebut kerongkongan. Dalam istilah awam, itu juga disebut refluks asam.

(Foto: pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok