0 Poin
penyakit kusta

Mengenal Penyakit Kusta, Gejala, Penyebab dan Cara Mengobatinya

Penyakit kusta adalah penyakit menular yang menyebabkan luka kulit yang parah dan merusak serta kerusakan saraf di lengan, kaki, dan area kulit di sekitar tubuh Anda. Penyakit kusta sudah ada sejak zaman dahulu dan bahkan sempat menyebabkan wabah.

Tapi kusta tidak begitu menular. Anda dapat tertular hanya jika Anda melakukan kontak dekat dan berulang kali dengan tetesan hidung dan mulut dari seseorang dengan kusta yang tidak diobati. Anak-anak lebih mungkin terkena penyakit kusta dari pada orang dewasa.

Gejala penyakit kusta

Penyakit kusta terutama menyerang kulit dan saraf di luar otak dan sumsum tulang belakang, yang disebut saraf tepi. Mungkin juga menyerang mata Anda dan jaringan tipis yang melapisi bagian dalam hidung Anda.

Gejala utama penyakit kusta adalah luka di kulit, benjolan, atau benjolan yang tidak kunjung sembuh setelah beberapa minggu atau bulan. Luka kulit berwarna pucat.

Kerusakan saraf dapat menyebabkan gejala seperti: kehilangan rasa di lengan dan kaki atau kelemahan otot.

Biasanya diperlukan waktu sekitar 3 hingga 5 tahun hingga gejala muncul setelah bersentuhan dengan bakteri penyebab penyakit kusta. Beberapa orang tidak mengalami gejala sampai 20 tahun kemudian. 

Waktu antara kontak dengan bakteri dan munculnya gejala disebut masa inkubasi. Masa inkubasi kusta yang panjang membuat dokter sangat sulit untuk menentukan kapan dan di mana seorang penderita kusta tertular.

Penyebab penyakit kusta

Penyakit kusta disebabkan oleh jenis bakteri yang tumbuh lambat yang disebut Mycobacterium leprae (M. leprae). Kusta juga dikenal sebagai penyakit Hansen, diambil dari nama ilmuwan yang menemukan M. leprae pada tahun 1873.

Tidak jelas persis bagaimana kusta ditularkan. Saat penderita kusta batuk atau bersin, mereka dapat menyebarkan tetesan yang mengandung bakteri M. leprae yang dihirup orang lain.

Kontak fisik yang dekat dengan orang yang terinfeksi juga dapat menularkan penyakit kusta. Itu tidak menyebar melalui kontak biasa dengan orang yang terinfeksi, seperti berjabat tangan, berpelukan, atau duduk di samping mereka di bus atau di meja saat makan.

Ibu hamil dengan kusta tidak dapat menularkannya kepada bayinya yang belum lahir. Itu juga tidak ditularkan melalui kontak seksual.

Pengobatan penyakit kusta

Penyakit kusta bisa disembuhkan. Dalam 2 dekade terakhir, 16 juta penderita kusta telah sembuh. Organisasi Kesehatan Dunia menyediakan pengobatan gratis untuk semua penderita kusta.

Pengobatan tergantung pada jenis kusta yang Anda miliki. Antibiotik digunakan untuk mengobati infeksi. Dokter merekomendasikan pengobatan jangka panjang, biasanya selama 6 bulan sampai satu tahun. 

Jika Anda menderita kusta yang parah, Anda mungkin perlu minum antibiotik lebih lama. Antibiotik tidak dapat mengobati kerusakan saraf yang menyertai kusta.

Terapi multiobat (MDT) adalah pengobatan umum untuk kusta yang menggabungkan antibiotik. Itu berarti Anda akan minum dua atau lebih obat, seringkali antibiotik:

Kusta pausibasiler: Anda akan minum dua antibiotik, seperti dapson setiap hari dan rifampisin sebulan sekali.

Kusta multibasiler: Anda akan mengonsumsi antibiotik klofazimin dosis harian selain dapson harian dan rifampisin bulanan. Anda akan menjalani terapi multiobat selama 1-2 tahun, dan kemudian Anda akan sembuh.

Anda juga dapat mengonsumsi obat antiradang untuk mengendalikan nyeri saraf dan kerusakan akibat kusta. Ini bisa termasuk steroid, seperti prednison.

Dokter terkadang mengobati penyakit kusta dengan thalidomide, obat ampuh yang menekan sistem kekebalan Anda. Membantu mengobati bintil kulit kusta. Thalidomide juga diketahui menyebabkan cacat lahir yang parah dan mengancam jiwa. Jangan pernah meminumnya jika Anda sedang hamil atau berencana untuk hamil.

YesDok menyediakan dokter profesional yang memungkinkan Anda berkonsultasi dari mana saja dan kapan saja. Konsultasi keluhan mengenai masalah kesehatan Anda dengan dokter spesialis di aplikasi YesDok.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2023 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok