0 Poin
ageisme

Mengenal Istilah Ageisme, Salah Satu Bentuk Diskriminasi

Belakangan ini populer istilah ageisme, apa sebenarnya yang dimaksud? Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), ageisme mengacu pada stereotip (bagaimana kita berpikir), prasangka (bagaimana kita merasa) dan diskriminasi (bagaimana kita bertindak) terhadap orang lain atau diri sendiri berdasarkan usia.

Ageisme mempengaruhi semua orang. Anak-anak semuda 4 tahun menjadi sadar akan stereotip usia budaya mereka. Sejak usia itu dan seterusnya mereka menginternalisasi dan menggunakan stereotip ini untuk memandu perasaan dan perilaku mereka terhadap orang-orang dari berbagai usia. 

Mereka juga memanfaatkan stereotip usia budaya untuk memahami dan memahami diri mereka sendiri, yang dapat mengakibatkan ageisme mandiri pada usia berapa pun. Ageisme bersinggungan dan memperburuk bentuk-bentuk kerugian lainnya termasuk yang terkait dengan jenis kelamin, ras, dan kecacatan.

Ageisme ada di mana-mana: dari institusi dan hubungan kita hingga diri kita sendiri. Misalnya, ageisme dalam kebijakan yang mendukung penjatahan layanan kesehatan berdasarkan usia, praktik yang membatasi kesempatan orang muda untuk berkontribusi dalam pengambilan keputusan di tempat kerja, perilaku menggurui yang digunakan dalam interaksi dengan orang yang lebih tua dan lebih muda, dan dalam perilaku membatasi diri, yang dapat berasal dari stereotip yang terinternalisasi tentang apa yang dapat dilakukan atau dilakukan seseorang pada usia tertentu.

Setengah dari populasi dunia adalah ageist terhadap orang yang lebih tua dan, di Eropa, satu-satunya wilayah yang datanya tersedia untuk semua kelompok umur, orang yang lebih muda melaporkan lebih banyak diskriminasi usia daripada kelompok umur lainnya.

Ageisme dapat mengubah cara kita memandang diri sendiri, dapat mengikis solidaritas antar generasi, dapat mendevaluasi atau membatasi kemampuan kita untuk mengambil manfaat dari apa yang dapat disumbangkan oleh populasi yang lebih muda dan yang lebih tua, dan dapat berdampak pada kesehatan, umur panjang, dan kesejahteraan kita sementara juga memiliki konsekuensi ekonomi yang luas. 

Misalnya, ageisme dikaitkan dengan kematian dini (pada 7,5 tahun), kesehatan fisik dan mental yang lebih buruk, dan pemulihan kecacatan yang lebih lambat di usia yang lebih tua. 

Ageisme juga meningkatkan perilaku kesehatan yang berisiko, seperti makan makanan yang tidak sehat, minum berlebihan atau merokok, dan mengurangi kualitas hidup kita. Tiga strategi bekerja dalam mengurangi atau menghilangkan ageisme: kebijakan dan hukum, kegiatan pendidikan dan intervensi antargenerasi.

Kebijakan dan hukum dapat mengatasi diskriminasi dan ketidaksetaraan berdasarkan usia dan melindungi hak asasi setiap orang, di mana pun. 

Kegiatan pendidikan dapat meningkatkan empati, menghilangkan kesalahpahaman tentang kelompok usia yang berbeda dan mengurangi prasangka dengan memberikan informasi yang akurat dan contoh kontra-stereotipikal. 

Intervensi antargenerasi, yang menyatukan orang-orang dari generasi yang berbeda, dapat membantu mengurangi prasangka dan stereotip antar kelompok.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok