0 Poin
ejakulasi

Mengenal Gejala Ejakulasi Tertunda

Ejakulasi tertunda mengacu pada kesulitan atau ketidakmampuan pria untuk mencapai orgasme. Penyebabnya bisa dari fisik atau psikologis.

jika seorang pria membutuhkan waktu lebih dari 30 menit untuk melakukan penetrasi seks untuk ejakulasi, meskipun ereksi normal, itu dianggap ejakulasi tertunda.

Hal itu dapat menyebabkan kesusahan bagi pria dan pasangannya. Ini dapat memicu kecemasan tentang kesehatan umum, libido rendah, dan ketidakpuasan seksual. Masalah hubungan termasuk ketakutan akan penolakan bagi kedua belah pihak dan kekhawatiran bagi pasangan yang ingin memulai sebuah keluarga.

Kebanyakan pria akan mengalami ejakulasi tertunda di beberapa titik dalam hidup mereka, tetapi bagi beberapa pria, itu adalah masalah seumur hidup.

Ejakulasi tertunda dapat memiliki penyebab psikologis atau biologis. Bisa juga terjadi tumpang tindih di antara keduanya. Ini bisa menjadi kondisi seumur hidup, di mana seorang pria selalu mengalami kesulitan mencapai orgasme, tetapi lebih sering, ejakulasi tertunda terjadi setelah periode fungsi normal.

Penyebab fisik dari ejakulasi tertunda meliputi:

Efek samping pengobatan: Ejakulasi tertunda mungkin merupakan efek samping antidepresan, terutama inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI), obat anticemas, obat tekanan darah, pereda nyeri, dan obat lain.

Alkohol atau penggunaan obat-obatan rekreasi tertentu dapat berdampak.

Kerusakan saraf, termasuk stroke, cedera tulang belakang, pembedahan, multiple sclerosis, dan diabetes parah, dapat menyebabkan fungsi ejakulasi yang tidak normal.

Bertambahnya usia dapat menurunkan sensitivitas penis terhadap rangsangan seksual. Kasus yang didapat biasanya ditentukan sebagai penyebab psikologis jika hanya terjadi dalam situasi tertentu.

Misalnya, ejakulasi tertunda lebih mungkin memiliki dasar psikologis jika seorang pria dapat ejakulasi secara normal saat melakukan masturbasi, tetapi mengalami penundaan saat berhubungan seks dengan pasangan.

Kasus utama ejakulasi tertunda mungkin tidak langsung ditangani. Mereka sering kali membutuhkan bantuan konselor profesional seperti psikolog, psikoterapis, konselor psikoseksual, terapis seks, atau terapis pasangan.

Beberapa obat dapat membantu memperbaiki gejala ejakulasi tertunda, tetapi belum ada obat yang secara khusus disetujui para ahli untuk mengobatinya.

(Foto: Showbiz Cheat Sheet)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok