0 Poin
duck syndrome

Mengenal Gejala Duck Syndrome dan Pengobatannya

Meskipun bukan diagnosis kesehatan mental formal, duck syndrome disebut sebagai situasi di mana penderita terlihat tenang, padahal mereka dalam kondisi sangat panik dan berusaha untuk memenuhi tuntutan dari kehidupan mereka.

Duck syndrome sering memperlihatkan bahwa orang yang mengalaminya menderita depresi klinis, kecemasan, atau penyakit mental lainnya.

Faktor risiko yang menyebabkan duck syndrome termasuk stres, kecenderungan pribadi dan keluarga yang terlalu menekankan prestasi, perlindungan keluarga yang berlebihan. 

Depresi, kecemasan, dan penyakit mental, secara umum, dapat mempengaruhi seseorang untuk mengembangkan duck syndrome.

Karena duck syndrome bukanlah diagnosis formal, depresi, kecemasan, dan masalah kesehatan mental lainnya yang mendasarinya akan dinilai. Ini melibatkan seorang profesional kesehatan yang memastikan penilaian medis menyeluruh dan melakukan evaluasi kesehatan mental yang komprehensif.

Tanpa pengobatan, orang dengan duck syndrome, seperti mereka yang menderita depresi dan kecemasan, berisiko mengalami masalah medis, masalah kesehatan mental lainnya, kecacatan, dan kematian dini.

Kondisi ini disebut duck syndrome karena penderitanya seperti bebek, tampak tenang tetapi mendayung dengan panik untuk "tetap di atas air".

Gejala Duck Syndrome

Tidak ada kriteria diagnostik formal yang terkait dengan duck syndrome. Namun, gejala yang sering digambarkan termasuk tampak tenang pada tingkat yang dangkal tetapi sebenarnya panik.

Gejala lain yang sering digambarkan terkait dengan duck syndrome termasuk perasaan bahwa orang lain bisa melakukan banyak hal, selalu membandingkan orang lain dengan diri sendiri, dan beranggapan bahwa orang lain sedang memperhatikan atau bahkan merancang situasi untuk menguji kinerja mereka.

Pengobatan untuk Duck Syndrome

Perawatan untuk duck syndrome mungkin termasuk mengurangi kondisi medis apa pun yang menyebabkan atau memperburuk depresi, kecemasan, atau penyakit mental lainnya yang terkait.

Aspek pengobatan lainnya mungkin termasuk terapi suportif, seperti perubahan gaya hidup dan perilaku, psikoterapi, dan mungkin pengobatan untuk gejala emosional sedang hingga berat.

Psikoterapi atau terapi bicara juga bisa digunakan. Ini adalah sejenis konseling kesehatan mental yang memerlukan kerja sama dengan terapis terlatih untuk mencari cara memecahkan masalah dan mengatasi depresi.

Ini bisa menjadi intervensi yang sangat efektif, bahkan menghasilkan perubahan biokimia yang positif di otak.

Dua jenis utama psikoterapi biasanya digunakan untuk mengobati depresi, kecemasan, dan kondisi kesehatan mental lainnya dan oleh karena itu kemungkinan merupakan intervensi yang efektif untuk duck syndrome: psikoterapi interpersonal dan terapi perilaku kognitif.

Secara umum, bentuk pengobatan ini membutuhkan waktu berminggu-minggu hingga berbulan-bulan untuk diselesaikan dan memiliki tujuan untuk mengurangi gejala depresi atau kecemasan. Psikoterapi yang lebih intensif mungkin diperlukan lebih lama ketika mengobati gejala kesehatan mental yang sangat parah.

Terapi perilaku kognitif (CBT): Pendekatan psikoterapi ini dapat membantu mengurangi depresi atau kecemasan yang sering muncul sebagai duck syndrome dan kemungkinan itu akan kembali dengan membantu penderita duck syndrome mengubah cara berpikirnya tentang masalah tertentu.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok