0 Poin
delirium

Mengenal Delirium, Gejala, Penyebab dan Cara Mengobati

Delirium adalah perubahan serius dalam kemampuan mental. Kondisi ini  membuat pemikiran yang bingung dan kurangnya kesadaran akan lingkungan sekitar seseorang. Gangguan ini biasanya datang dengan cepat - dalam beberapa jam atau beberapa hari.

Delirium sering dapat ditelusuri ke satu atau lebih faktor. Faktornya mungkin disebabkan termasuk oleh penyakit yang parah atau lama atau ketidakseimbangan dalam tubuh, seperti natrium rendah. Gangguan ini juga dapat disebabkan oleh obat-obatan tertentu, infeksi, pembedahan, atau alkohol atau penggunaan atau penarikan obat.

Gejala delirium terkadang dikacaukan dengan gejala demensia. Penyedia layanan kesehatan dapat mengandalkan masukan dari anggota keluarga atau pengasuh untuk mendiagnosis gangguan tersebut.

Gejala

Gejala delirium biasanya dimulai selama beberapa jam atau beberapa hari. Mereka biasanya terjadi bersamaan dengan masalah medis. Gejala sering datang dan hilanh pada siang hari. Mungkin ada periode tanpa gejala. 

Gejala cenderung lebih buruk di malam hari saat gelap dan hal-hal terlihat kurang familiar. Mereka juga cenderung lebih buruk di lingkungan yang tidak biasa, seperti di rumah sakit.

Gejala primer meliputi berkurangnya kesadaran akan lingkungan. Kondisi ini dapat mengakibatkan:

  • Kesulitan fokus pada topik atau mengubah topik
  • Terjebak pada ide daripada menanggapi pertanyaan
  • Menjadi mudah terganggu
  • Menarik diri, dengan sedikit atau tanpa aktivitas atau sedikit respons terhadap lingkungan
  • Kemampuan berpikir yang buruk

Ini mungkin muncul sebagai:

  • Ingatan buruk, seperti melupakan kejadian baru-baru ini
  • Tidak tahu di mana mereka berada atau siapa mereka
  • Masalah dengan ucapan atau mengingat kata-kata
  • Omongan yang bertele-tele atau omong kosong
  • Kesulitan memahami ucapan
  • Kesulitan membaca atau menulis
  • Perubahan perilaku dan emosi

Ini mungkin termasuk:

  • Kecemasan, ketakutan atau ketidakpercayaan pada orang lain
  • Depresi
  • Emosi atau kemarahan yang pendek
  • Perasaan gembira
  • Kurangnya minat dan emosi
  • Perubahan suasana hati yang cepat
  • Perubahan kepribadian
  • Melihat hal-hal yang tidak dilihat orang lain
  • Menjadi gelisah, cemas atau agresif
  • Memanggil, mengerang atau membuat suara lain
  • Menjadi pendiam dan menyendiri - terutama pada orang dewasa yang lebih tua
  • Gerakan melambat atau menjadi lamban
  • Perubahan kebiasaan tidur
  • Siklus tidur-bangun malam hari yang dialihkan

Jenis delirium

Para ahli telah mengidentifikasi tiga jenis delirium:

Delirium hiperaktif 

Ini mungkin tipe yang paling mudah dikenali. Orang dengan tipe ini mungkin gelisah dan mondar-mandir di dalam ruangan. Mereka juga mungkin cemas, mengalami perubahan suasana hati yang cepat, atau melihat hal-hal yang sebenarnya tidak ada. Orang dengan tipe ini sering menolak perawatan.

Delirium hipoaktif

Orang dengan tipe ini mungkin tidak aktif atau aktivitasnya berkurang. Mereka cenderung lamban atau mengantuk. Mereka mungkin tampak linglung. Mereka tidak berinteraksi dengan keluarga atau orang lain.

Delirium campuran

Gejala melibatkan kedua jenis delirium. Orang tersebut dapat dengan cepat beralih dari gelisah dan lamban.

Delirium dan demensia

Delirium dan demensia mungkin sulit dibedakan, dan seseorang mungkin memiliki keduanya. Seseorang dengan demensia mengalami penurunan ingatan dan keterampilan berpikir lainnya secara bertahap karena kerusakan atau hilangnya sel-sel otak. Penyebab demensia yang paling umum adalah penyakit Alzheimer, yang muncul perlahan selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun.

Delirium sering terjadi pada penderita demensia. Namun, episode delirium tidak selalu berarti seseorang menderita demensia. Tes demensia tidak boleh dilakukan selama periode delirium karena hasilnya bisa menyesatkan.

Beberapa perbedaan antara gejala delirium dan demensia meliputi:

Serangan. Timbulnya delirium terjadi dalam waktu singkat - dalam satu atau dua hari. Demensia biasanya dimulai dengan gejala ringan yang memburuk dari waktu ke waktu.

Perhatian. Kemampuan untuk tetap fokus atau mempertahankan fokus terganggu dengan delirium. Seseorang pada tahap awal demensia umumnya tetap waspada. Seseorang dengan demensia seringkali tidak lamban atau gelisah.

Perubahan gejala yang cepat. Gejala delirium bisa datang dan pergi beberapa kali dalam sehari. Sementara penderita demensia memiliki waktu yang lebih baik dan lebih buruk, ingatan dan keterampilan berpikir mereka biasanya tetap pada tingkat yang konstan.

Penyebab

Delirium terjadi ketika sinyal di otak tidak dikirim dan diterima dengan baik. Gangguan ini mungkin memiliki satu penyebab atau lebih dari satu penyebab. 

Misalnya, kondisi medis yang digabungkan dengan efek samping obat dapat menyebabkan delirium. Terkadang tidak ada penyebab yang dapat ditemukan. Kemungkinan penyebabnya meliputi:

  • Obat-obatan tertentu atau efek samping obat
  • Konsumsi alkohol atau penggunaan narkoba
  • Kondisi medis seperti stroke, serangan jantung, penyakit paru-paru atau hati yang memburuk, atau cedera akibat jatuh
  • Ketidakseimbangan dalam tubuh, seperti natrium rendah atau kalsium rendah
  • Penyakit yang parah dan berlangsung lama atau penyakit yang akan menyebabkan kematian
  • Demam dan infeksi baru, terutama pada anak-anak
  • Infeksi saluran kemih, pneumonia, flu atau COVID-19, terutama pada orang dewasa yang lebih tua
  • Paparan racun, seperti karbon monoksida, sianida atau racun lainnya
  • Nutrisi yang buruk atau kehilangan terlalu banyak cairan tubuh
  • Kurang tidur atau tekanan emosional yang parah
  • Nyeri
  • Pembedahan atau prosedur medis lain yang mengharuskan Anda berada dalam kondisi seperti tidur

Beberapa obat yang diminum sendiri atau dikombinasikan dapat memicu delirium. Ini termasuk obat-obatan yang mengobati: nyeri, masalah tidur, gangguan mood, seperti kecemasan dan depresi, alergi, asma, pembengkakan, penyakit Parkinson, spasme atau kejang.

Pencegahan

Cara terbaik untuk mencegah delirium adalah menargetkan faktor risiko yang mungkin memicu episode berlanjut. 

Beberapa langkah dapat membantu mencegah atau mengurangi keparahan delirium. Untuk melakukan ini, tingkatkan kebiasaan tidur yang baik, bantu orang tersebut tetap tenang dan berorientasi baik, dan bantu cegah masalah medis atau komplikasi lainnya. Hindari juga obat-obatan yang digunakan untuk tidur, seperti diphenhydramine.

Cara Mengobati

Tujuan pertama pengobatan delirium adalah mengatasi penyebab atau pemicu apa pun. Itu mungkin termasuk menghentikan obat-obatan tertentu, mengobati infeksi atau mengobati ketidakseimbangan dalam tubuh. 

Perawatan kemudian berfokus pada menciptakan pengaturan terbaik untuk penyembuhan tubuh dan menenangkan otak.

Perawatan suportif

Perawatan suportif bertujuan untuk mencegah komplikasi. Berikut langkah-langkah yang harus dilakukan:

  • Lindungi jalan napas
  • Berikan cairan dan nutrisi
  • Bantu dengan gerakan
  • Obati rasa sakit
  • Atasi kurangnya kontrol kandung kemih
  • Hindari penggunaan pengekangan fisik dan tabung kandung kemih
  • Hindari perubahan lingkungan dan pengasuh jika memungkinkan
  • Sertakan anggota keluarga atau orang yang akrab dalam perawatan

Obat-obatan

Jika Anda adalah anggota keluarga atau pengasuh seseorang yang mengalami delirium, bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan tentang obat-obatan yang dapat memicu gejala tersebut. Penyedia mungkin menyarankan agar orang tersebut menghindari minum obat-obatan tersebut atau memberikan dosis yang lebih rendah. Obat-obatan tertentu mungkin diperlukan untuk mengendalikan rasa sakit yang menyebabkan delirium.

Jenis obat lain dapat membantu menenangkan orang yang gelisah atau bingung. Atau obat-obatan mungkin diperlukan jika orang tersebut menunjukkan ketidakpercayaan pada orang lain, ketakutan, atau melihat hal-hal yang tidak dilihat orang lain. 

Obat-obatan ini mungkin diperlukan ketika muncul gejala:

  • Mempersulit untuk melakukan pemeriksaan medis atau memberikan pengobatan
  • Menempatkan orang tersebut dalam bahaya atau mengancam keselamatan orang lain

Saat gejala sembuh, obat biasanya dihentikan atau diberikan dalam dosis yang lebih rendah. Demikian penjelasan mengenai delirium, gejala, penyebab dan cara mengobatinya. Semoga bisa memberikan informasi yang jelas pada Anda.

Konsultasi keluhan mengenai masalah kesehatan Anda dengan dokter spesialis di aplikasi YesDok.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2023 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok