0 Poin
clubbing finger

Mengenal Clubbing Finger, Gejala, Penyebab dan Perawatannya

Clubbing finger juga dikenal sebagai hypertrophic osteoarthropathy (HOA), adalah pembesaran pada bagian ujung jari disertai dengan kuku yang miring ke bawah.

Jari-jari ini bukan bengkak karena terjepit atau kejatuhan benda, tetapi karena itu bisa menjadi tanda kanker paru-paru atau penyakit lainnya. Maka dari itu penting bagi tim medis dan dokter untuk mengidentifikasi penyebabnya.

Clubbing primer (idiopatik) adalah clubbing yang terjadi sendiri, tanpa adanya penyakit yang mendasarinya. Kondisi ini sangat langka dan terhitung hanya 3% dari semua kasus clubbing.

Clubbing sekunder terjadi sebagai efek dari masalah kesehatan lain, seperti kanker paru-paru, penyakit jantung, atau sirosis hati. Faktanya, clubbing sekunder disebabkan oleh kanker paru-paru atau limfoma pada sekitar 80% kasus

Gejala

Clubbing finger dapat melibatkan jari tangan dan/atau jari kaki Anda. Biasanya memengaruhi kedua tangan dan/atau kaki. Demikian juga dengan luasnya di kedua sisi.

Jika mengalami clubbing finger primer, maka jari tangan atau kaki Anda mungkin tampak besar, menonjol, dan bulat secara alami. Ini akan terlihat selama masa kanak-kanak atau selama masa remaja, dan itu tidak akan banyak berubah seiring waktu. 

Sementara untuk clubbing finger sekunder terjadi secara bertahap, dan menyebabkan perubahan tampilan jari tangan dan/atau jari kaki Anda. Dengan clubbing sekunder, yang disebabkan oleh penyakit, Anda juga akan memiliki tanda lain yang tidak terlihat pada clubbing primer.

Gejala clubbing finger sekunder meliputi: pelunakan kuku, bantalan kuku yang terasa kenyal, kuku yang tampak "mengambang" dan bukannya menempel kuat di jari Anda, menghilangnya sudut antara kuku dan kutikula, pembesaran atau penonjolan bagian distal jari Anda (tempat jari Anda bertemu dengan kuku Anda), kuku yang melengkung ke bawah dan terlihat seperti sendok.

Penyebab

Clubbing primer bersifat turun-temurun, dan diturunkan melalui gen. Beberapa gen telah dikaitkan dengan clubbing primer, termasuk gen HPGD dan gen SLCO2A1

Clubbing sekunder terjadi sebagai salah satu efek dari penyakit paru-paru dan jantung kronis. Kanker paru-paru adalah penyebab paling umum dari clubbing. Tanda ini juga dikaitkan dengan sejumlah penyakit kronis lainnya, termasuk kondisi yang melibatkan kelenjar tiroid atau sistem pencernaan

Ada sejumlah faktor risiko kesehatan yang terkait dengan clubbing sekunder, termasuk:

  • Kanker paru-paru
  • Fibrosis paru interstisial
  • Abses paru-paru
  • Tuberkulosis paru-paru
  • Limfoma paru
  • Gagal jantung kongestif
  • Endokarditis infektif
  • Penyakit jantung bawaan sianotik
  • Bronkiektasis
  • Cystic fibrosis
  • Jenis kanker lain, termasuk limfoma hati, gastrointestinal atau Hodgkin
  • Penyakit radang usus
  • Sirosis hati
  • Neoplasma gastrointestinal
  • Penyakit celiac
  • Disentri
  • Kelenjar tiroid yang terlalu aktif

Perawatan

Biasanya, bentuk dan ukuran jari yang tidak normal tidak menyebabkan masalah kesehatan, tetapi setiap penyakit yang mendasari yang menyebabkan clubbing perlu ditangani secara sebagaimana mestinya. 

Perawatan dapat mencegah clubbing Anda memburuk dan dalam kasus yang jarang terjadi, dapat menyembuhkan beberapa atau semua gejala fisik clubbing finger.

Ada berbagai pendekatan yang digunakan untuk mengobati penyebab clubbing. Perawatan Anda akan tergantung pada situasi Anda. Anda mungkin memerlukan pengelolaan penyakit pernapasan, pengobatan penyakit jantung, atau terapi pengobatan untuk kanker.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok