0 Poin
Ilustrasi Buta Warna

Mengenal Berbagai Jenis Buta Warna, Ada yang Hanya Hitam-Putih

Berbicara mengenai berapa banyak jenis buta warna, ada banyak kategori yang disebut sebagai buta warna. Total ada tujuh diagnosis resmi buta warna: empat jenis buta warna yang berbeda termasuk dalam kategori merah-hijau, dua dalam spektrum biru-kuning, dan satu versi menggambarkan jenis penglihatan yang sama sekali tidak memiliki warna.

Bola mata kita memiliki dua jenis fotoreseptor di retina yang dirancang untuk menyerap cahaya. Dinamakan berdasarkan bentuknya, mereka disebut batang dan kerucut.

Batang sangat sensitif. Mereka adalah alasan mata Anda akan menyesuaikan diri di ruangan gelap, memungkinkan Anda untuk melihat bentuk dasar. Mata manusia memiliki batang delapan belas kali lebih banyak daripada kerucut.

Tapi kerucut itulah yang memberi kita detail dan warna yang bagus. Mereka bekerja paling baik di siang hari yang cerah. Semua jenis buta warna ada hubungannya dengan fungsi yang berkurang (atau tidak ada) di sel kerucut.

Mata manusia mengandung tiga jenis kerucut yang berbeda. Kerucut S (kerucut penyerap panjang gelombang pendek) membantu kita melihat warna biru, kerucut M (kerucut penyerap panjang gelombang sedang) menunjukkan warna hijau dan kerucut L (kerucut panjang gelombang panjang) menafsirkan cahaya merah. 

Tidak adanya salah satu dari tiga jenis kerucut inilah yang menyebabkan berbagai jenis buta warna. Hanya dengan tiga kepekaan cahaya itu, kita dapat melihat ribuan warna. 

Individu yang memiliki ketiga jenis kerucut yang bekerja pada kapasitas penuh disebut trichromats. 

Berbagai jenis buta warna umumnya dibagi berdasarkan apakah cacat penglihatan itu diturunkan atau didapat. Jenis buta warna yang diturunkan dikelompokkan berdasarkan warna merah-hijau dan biru-kuning, bersama dengan monokromasi yang lebih jarang (buta warna total).

Jenis buta warna yang paling umum pada manusia termasuk dalam kategori trikromasi anomali. Artinya, salah satu dari tiga jenis kerucut (merah, hijau atau biru) di mata individu tidak berfungsi seperti yang diharapkan.

Merah-Hijau

Jenis buta warna merah-hijau terbagi dalam empat kategori berbeda.

  • Protanopia (alias red-blind) – Individu tidak memiliki kerucut merah.
  • Protanomaly (alias merah-lemah) – Individu memiliki kerucut merah dan biasanya dapat melihat beberapa warna merah.
  • Deuteranopia (alias green-blind) – Individu tidak memiliki kerucut hijau.
  • Deuteranomaly (alias hijau-lemah) – Individu memiliki kerucut hijau dan biasanya dapat melihat beberapa nuansa hijau.

Pada akhirnya, berbagai jenis kebutaan warna merah-hijau semuanya mengakibatkan individu melihat dunia yang kita gambarkan sebagai hijau keruh dengan sedikit warna biru dan kuning. 

Warna cokelat, oranye dan merah mudah dikacaukan, dan warna pucat pada umumnya sulit dibedakan.

Kuning biru

Buta warna biru-kuning lebih jarang terjadi. Kedua jenis buta warna dalam kategori ini sama-sama menyulitkan untuk membedakan antara biru dan hijau, serta kuning dan merah. Ada dua jenis buta warna biru-kuning:

  • Tritanopia (alias buta biru) – Individu tidak memiliki kerucut biru.
  • Tritanomaly (alias biru-lemah) – Individu memiliki kerucut biru dan biasanya dapat melihat beberapa nuansa biru.

Keenam jenis buta warna ini berasal dari salah satu dari tiga jenis kerucut yang tidak berfungsi sampai tingkat tertentu. Meskipun orang dengan trikromasi anomali mungkin mengalami kesulitan memilih buah atau membaca lampu lalu lintas, kebanyakan orang buta warna beradaptasi dengan kehidupan normal. 

Monokromasi (achromatopsia)

Achromatopsia hanya terjadi pada satu dari setiap 33.000 orang. Orang dengan monokromasi tidak melihat warna sama sekali. Bagi individu-individu ini, dunia ada dalam warna hitam dan putih, seperti televisi zaman dulu. 

Sensitivitas cahaya yang menyertainya sering mengubah tugas sehari-hari menjadi tugas yang sulit. 

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok