0 Poin
vaksinasi

Mengapa Vaksin Disuntikkan di Bagian Lengan? Ini Alasannya

Proses vaksinasi COVID-19 telah dilakukan di berbagai negara, termasuk Indonesia. Berbicara mengenai vaksinasi, pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa vaksinasi dilakukan di bagian lengan tangan?

Perlu dicatat bahwa sebagian besar, tetapi tidak semua, vaksin diberikan di otot lengan – ini dikenal sebagai injeksi intramuskular. Tetapi mengapa otot lengan begitu penting, dan apakah lokasi itu penting? Dan mengapa disuntukkan di otot lengan – disebut deltoid – yang berada di bagian atas bahu?

Otot merupakan tempat pemberian vaksin yang sangat baik karena jaringan otot mengandung sel-sel kekebalan yang penting. Sel-sel kekebalan ini mengenali antigen, bagian kecil dari virus atau bakteri yang diperkenalkan oleh vaksin yang merangsang respons kekebalan. 

Dalam kasus vaksin COVID-19, itu tidak memperkenalkan antigen melainkan mengelola cetak biru untuk memproduksi antigen. Sel-sel kekebalan di jaringan otot mengambil antigen ini dan menyajikannya ke kelenjar getah bening. 

Menyuntikkan vaksin ke dalam jaringan otot membuat vaksin tetap terlokalisasi, memungkinkan sel-sel kekebalan membunyikan alarm ke sel-sel kekebalan lain dan mulai bekerja.

Setelah vaksin dikenali oleh sel-sel kekebalan di otot, sel-sel ini membawa antigen ke pembuluh getah bening, yang mengangkut sel-sel kekebalan pembawa antigen ke kelenjar getah bening. 

Kelenjar getah bening, komponen kunci dari sistem kekebalan kita, mengandung lebih banyak sel kekebalan yang mengenali antigen dalam vaksin dan memulai proses kekebalan untuk menciptakan antibodi.

Kelompok kelenjar getah bening terletak di daerah yang dekat dengan tempat pemberian vaksin. Misalnya, banyak vaksin yang disuntikkan di deltoid karena dekat dengan kelenjar getah bening yang terletak tepat di bawah ketiak. 

Jaringan otot juga cenderung menjaga reaksi vaksin tetap terlokalisasi. Menyuntikkan vaksin ke otot deltoid dapat menyebabkan peradangan lokal atau nyeri di tempat suntikan. 

Jika vaksin tertentu disuntikkan ke jaringan lemak, kemungkinan reaksi iritasi dan peradangan meningkat karena jaringan lemak memiliki suplai darah yang buruk, yang menyebabkan penyerapan beberapa komponen vaksin menjadi buruk.

Vaksin yang mencakup penggunaan adjuvant – atau komponen yang meningkatkan respon imun terhadap antigen – harus diberikan pada otot untuk menghindari iritasi dan peradangan yang meluas. 

Namun faktor penentu lain dalam lokasi pemberian vaksin adalah ukuran otot. Orang dewasa dan anak-anak berusia tiga tahun ke atas cenderung menerima vaksin di lengan atas mereka di deltoid. 

Anak-anak yang lebih kecil menerima vaksin di bagian tengah paha karena otot lengan mereka lebih kecil dan belum berkembang.

Pertimbangan lain selama pemberian vaksin adalah kenyamanan dan penerimaan pasien. Dapatkah Anda membayangkan melepas celana Anda di tempat vaksinasi massal? Menggulung lengan baju Anda jauh lebih mudah dan lebih nyaman tentunya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok