0 Poin
tidur

Manfaat Mengejutkan dari Tidur yang Berkualitas

Tidur membuat Anda merasa lebih baik, tetapi pentingnya tidur lebih dari sekadar meningkatkan suasana hati Anda atau menghilangkan lingkaran di bawah mata. 

Tidur yang cukup adalah bagian penting dari gaya hidup sehat, dan dapat bermanfaat bagi jantung, berat badan, pikiran, dan lainnya.

Berikut beberapa manfaat mengejutkan dari tidur:

Meningkatkan daya ingat

Pikiran Anda secara mengejutkan sibuk saat Anda tidur. Selama tidur Anda dapat memperkuat ingatan atau "melatih" keterampilan yang dipelajari saat Anda terjaga (ini adalah proses yang disebut konsolidasi).

"Jika Anda mencoba mempelajari sesuatu, apakah itu fisik atau mental, Anda mempelajarinya sampai titik tertentu dengan latihan," kata Dr. Rapoport, yang merupakan profesor di NYU Langone Medical Center. "Tapi sesuatu terjadi saat kamu tidur yang membuatmu mempelajarinya lebih baik."

Dengan kata lain, jika Anda mencoba mempelajari sesuatu yang baru Anda akan tampil lebih baik setelah tidur.

Batasi Peradangan

Peradangan terkait dengan penyakit jantung, stroke, diabetes, artritis, dan penuaan dini. Penelitian menunjukkan bahwa orang yang kurang tidur — enam jam atau kurang dalam semalam — memiliki tingkat protein inflamasi dalam darah yang lebih tinggi daripada mereka yang mendapatkan lebih banyak.

Sebuah studi 2010 menemukan bahwa protein C-reaktif, yang dikaitkan dengan risiko serangan jantung, lebih tinggi pada orang yang tidur enam jam atau kurang dalam semalam.

Orang yang mengalami sleep apnea atau insomnia dapat mengalami peningkatan tekanan darah dan peradangan dengan pengobatan gangguan tidur, kata Dr. Rapoport.

Pacu Kreativitas

Selain mengkonsolidasikan ingatan, atau membuatnya lebih kuat, otak Anda tampaknya mengatur ulang dan menyusunnya kembali, yang dapat menghasilkan lebih banyak kreativitas juga.

Para peneliti di Harvard University dan Boston College menemukan bahwa orang tampaknya memperkuat komponen emosional dari sebuah ingatan selama tidur, yang dapat membantu memacu proses kreatif.

Pertajam Perhatian

Kurang tidur dapat menyebabkan gejala mirip ADHD pada anak-anak, kata Dr. Rapoport.

"Anak-anak tidak bereaksi dengan cara yang sama terhadap kurang tidur seperti orang dewasa," tambahnya. "Saat orang dewasa mengantuk, anak-anak cenderung menjadi hiperaktif."

Sebuah studi tahun 2009 di jurnal Pediatrics menemukan bahwa anak-anak berusia tujuh dan delapan tahun yang tidur kurang dari delapan jam di malam hari lebih cenderung menjadi hiperaktif, lalai, dan impulsif.

"Kami mendiagnosis dan mengukur tidur dengan mengukur perubahan listrik di otak," kata Dr. Rapoport. "Jadi tidak mengherankan bagaimana kita tidur mempengaruhi otak."

Miliki Berat Badan Yang Sehat

Jika Anda berpikir untuk melakukan diet, Anda mungkin ingin merencanakan waktu tidur lebih awal juga.

Para peneliti di University of Chicago menemukan bahwa para pelaku diet yang cukup istirahat kehilangan lebih banyak lemak — 56% dari penurunan berat badan mereka — dibandingkan mereka yang kurang tidur, yang kehilangan lebih banyak massa otot.

"Tidur dan metabolisme dikendalikan oleh sektor yang sama di otak," kata Dr. Rapoport. "Saat Anda mengantuk, hormon tertentu naik dalam darah Anda, dan hormon yang sama itu mendorong nafsu makan."

(Foto: freepik/jcomp)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok