0 Poin
Latihan intensitas sedang

Manfaat Latihan Intensitas Sedang untuk Kesehatan Metabolik Anda

Kesehatan tubuh adalah sesuatu yang dibutuhkan di era pandemi saat ini. Olahraga menjadi salah satu sarana untuk menunjang kebugaran tubuh yang prima. Lantas bagaimana sebaiknya olahraga yang bijak selama pandemi?

Sebuah studi dari jurnal Medicine & Science in Sports & Exercise mengamati 23 pria yang tidak banyak bergerak dan kelebihan berat badan. Mereka juga memberi informasi kesehatan seperti tekanan darah dan komposisi tubuh sebelum meminum minuman beralkohol yang sarat lemak untuk menentukan respons metabolik.

Setengah dari peserta diminta melakukan latihan interval tiga kali seminggu dengan sepeda statis, yang terdiri dari empat hingga enam putaran usaha keras selama 30 detik dengan dua menit pemulihan di antara putaran. Setengah lainnya melakukan program latihan intensitas sedang, mengendarai sepeda dengan kecepatan santai selama total sekitar 40 menit, lima kali per minggu.

Setelah enam minggu, semua peserta menunjukkan peningkatan kebugaran, tetapi hanya kelompok yang berkendara dalam kondisi santai moderat mengalami penurunan lemak tubuh, serta peningkatan respons glikemik terhadap goyangan dan tekanan darah rendah.

Apa yang baru dari penelitian ini adalah kami melihat resep olahraga dengan cara yang berbeda, sehingga frekuensi latihan berbeda di antara dua eksposur olahraga,” kata penulis utama studi, Heather Petrick.

Misalnya, sebagian besar penelitian akan membuat kedua kelompok tersebut berlatih pada jadwal yang sama, tetapi peneliti di sini memilih untuk meminta mereka mengikuti pedoman yang direkomendasikan, untuk memungkinkan lebih banyak pemulihan dari sesi interval intensitas tinggi (HIIT).

Penelitian tersebut telah memicu cukup banyak kontroversi sehingga klarifikasi yang menyatakan bahwa kondisi tersebut merupakan kesimpulan berdasarkan penelitian yang diterbitkan.

 Pada dasarnya semua olahraga itu bagus. Studi ini sama sekali tidak menghilangkan nilai latihan HIIT. Studi ini menunjukkan bahwa kita tidak boleh memilih satu gaya pelatihan secara eksklusif untuk merugikan yang lain.


Ketika HIIT dijalankan, itu akan memberi diri berisiko cedera lebih banyak. Semua tetap kembali pada proses latihan Anda.

"Tidak ada alasan bagi Anda untuk tidak berolahraga. Yang terpenting adalah memikirkan proses pemulihannya agar tidak menjadi bumerang,” Petrick menambahkan.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok