0 Poin
face shield

Manfaat Face Shield untuk Bantu Tangkal Virus Corona

Dalam upaya menekan angka penyebaran virus corona, masyarakat diimbau untuk menggunakan masker saat harus beraktivitas di luar rumah. Namun selain masker, kini banyak orang yang memilih memakai face shield atau pelindung wajah. Apakah sama efektifnya?

Para ahli mengatakan pelindung wajah mungkin menggantikan masker sebagai pencegah yang lebih nyaman dan lebih efektif untuk COVID-19.

"Pelindung wajah, yang dapat diproduksi dan didistribusikan dengan cepat dan terjangkau, harus dimasukkan sebagai bagian dari strategi untuk secara aman dan secara signifikan mengurangi penularan dalam pengaturan komunitas," kata tiga dokter dari University of Iowa.

Dilaporkan dalam Journal of American Medical Association 29 April, para ahli yang dipimpin oleh Dr. Eli Perencevich, dari departemen kedokteran dalam universitas, dan Sistem Perawatan Kesehatan VA Kota Iowa.

Menurut kelompok Perencevich, pelindung wajah dapat memberikan pilihan yang lebih baik dibandingkan dengan masker

Agar paling efektif dalam menghentikan penyebaran virus, pelindung wajah harus diperluas hingga di bawah dagu. Itu juga harus menutupi telinga dan seharusnya tidak ada celah yang terbuka antara dahi.

Pelindung wajah memiliki sejumlah keunggulan dibandingkan masker. Pertama, face shield dapat digunakan kembali, hanya membutuhkan pembersihan dengan sabun dan air atau disinfektan biasa. Face shield biasanya lebih nyaman dipakai daripada masker, dan mereka membentuk penghalang yang membuat orang tidak mudah menyentuh wajah mereka sendiri.

Saat berbicara, orang kadang-kadang menarik masker untuk mempermudah - tetapi itu tidak perlu dengan pelindung wajah.

"Penggunaan pelindung wajah juga merupakan pengingat untuk menjaga jarak sosial, tetapi memungkinkan visibilitas ekspresi wajah dan gerakan bibir untuk persepsi ucapan," kata penulis penelitian.
Dalam studi simulasi yang dilakukan tim Lowa, pelindung wajah terbukti mengurangi pajanan virus langsung sebesar 96% ketika dipakai oleh petugas layanan kesehatan yang disimulasikan dalam waktu 18 inci dari batuk.

"Ketika penelitian ini diulangi pada jarak 6 kaki yang direkomendasikan saat ini, pelindung wajah mengurangi virus yang dihirup sebesar 92%," kata para penulis.

Dan mereka menekankan bahwa pelindung wajah seharusnya hanya menjadi salah satu bagian dari upaya pengendalian infeksi, bersama dengan jarak sosial dan mencuci tangan.

(Foto: Kalinga)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok