0 Poin
fried food

Makanan yang Harus Dihindari untuk Kondisi Hati Berlemak

Penyakit hati berlemak adalah kondisi di mana kadar lemak yang ada di hati terlalu tinggi. Kondisi ini bisa menyebabkan hati rusak, mencegah hati mengeluarkan racun dan memproduksi empedu untuk sistem pencernaan. 

Menambahkan makanan sehat ke dalam pola makan adalah salah satu cara untuk mengatasi penyakit hati berlemak. Namun, sama pentingnya bagi orang dengan kondisi ini untuk menghindari atau membatasi asupan makanan tertentu lainnya.

Berikut ini berbagai makanan yang sebaiknya dihindari oleh penderita hati berlemak.

Gula

Gula yang ditambahkan pada makanan berkontribusi pada kadar gula darah tinggi dan dapat meningkatkan lemak di hati.

Produsen makanan sering menambahkan gula ke permen, es krim, dan minuman manis, seperti soda dan minuman buah.

Gula yang ditambahkan juga terdapat dalam makanan kemasan, makanan yang dipanggang, dan bahkan kopi dan teh yang dibeli di toko. Menghindari gula lain, seperti fruktosa dan sirup jagung, juga dapat membantu meminimalkan lemak di hati.

Alkohol

Alkohol adalah penyebab paling umum dari penyakit hati berlemak. Alkohol mempengaruhi hati, berkontribusi pada penyakit hati berlemak dan penyakit hati lainnya, seperti sirosis.

Seseorang dengan penyakit hati berlemak harus mengurangi asupan alkohol atau menghilangkannya dari makanan mereka sama sekali.

Biji-bijian olahan

Biji-bijian olahan dan halus ada dalam roti putih, pasta putih, dan nasi putih. Produsen telah menghilangkan serat dari biji-bijian yang diproses ini, yang dapat meningkatkan gula darah saat tubuh memecahnya.

Sebuah studi tahun 2015 terhadap 73 orang dewasa dengan penyakit hati berlemak non alkohol menemukan bahwa mereka yang mengkonsumsi lebih sedikit biji-bijian olahan memiliki risiko sindrom metabolik yang lebih rendah - sekelompok faktor risiko yang meningkatkan kemungkinan penyakit jantung dan stroke.

Orang dapat dengan mudah mengganti biji-bijian olahan dengan kentang, kacang-kacangan, atau alternatif gandum dan gandum utuh.

Makanan yang digoreng atau asin

Terlalu banyak makanan yang digoreng atau asin kemungkinan besar akan meningkatkan asupan kalori dan risiko penambahan berat badan. Obesitas adalah penyebab umum penyakit hati berlemak.

Menambahkan bumbu dan rempah ekstra ke dalam makanan adalah cara yang bagus untuk membumbui makanan tanpa menambahkan garam. Orang juga biasanya bisa memanggang atau mengukus makanan daripada menggorengnya.

Daging

Artikel ulasan tahun 2019 mencatat bahwa asupan lemak jenuh meningkatkan jumlah lemak yang menumpuk di sekitar organ, termasuk hati. Daging semuanya tinggi lemak jenuhnya, yang harus dihindari oleh penderita penyakit hati berlemak.

Daging tanpa lemak, ikan, tahu, atau tempe bisa menjadi pengganti yang cocok. Namun, ikan berminyak mungkin merupakan pilihan terbaik, karena ini juga menyediakan asam lemak omega-3.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok