0 Poin
junk food

Makanan yang Bikin Peradangan Bisa Tingkatkan Risiko Stroke

Penelitian yang diterbitkan di Journal of American College of Cardiology (JACC) menunjukkan bahwa pola makanan yang menyebabkan peningkatan peradangan dalam tubuh dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit kardiovaskular dan stroke.

Data untuk penelitian ini berasal dari Nurses 'Health Studies I dan II, menganalisis lebih dari 210.000 orang mulai tahun 1986. Itu termasuk tindak lanjut selama 32 tahun.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa mengikuti pola makan nabati yang lebih banyak, seperti pola makan Mediterania, akan menurunkan risiko peradangan dari waktu ke waktu.

Dr. Jun Li, seorang ilmuwan peneliti di departemen nutrisi di Harvard T.H. Chan School of Public Health di Boston, Massachusetts, dan penulis utama studi tersebut, memberi tahu bahwa temuan itu konsisten di berbagai kelompok dan antara pria dan wanita.

“Potensi peradangan secara signifikan dikaitkan dengan insiden penyakit kardiovaskular yang lebih tinggi, dibandingkan dengan 20 persen populasi penelitian yang mengonsumsi makanan anti-inflamasi paling banyak,” katanya.

“20 persen populasi penelitian yang mengonsumsi makanan paling pro-inflamasi adalah 46 persen lebih mungkin mengembangkan penyakit jantung dan 28 persen lebih mungkin mengembangkan stroke,” katanya.

Li menunjukkan bahwa meskipun temuannya jelas, penelitian lebih lanjut dapat membantu memvalidasi hubungan antara makanan tertentu dan peradangan.

“Studi kami hanya mencakup perawat dan profesional kesehatan, dan populasi penelitian kami sebagian besar berkulit putih, jadi penting untuk memperluas dan mereplikasi temuan kami pada populasi lain,” katanya.

Banyak makanan dalam pola makan yang akan menyebabkan peradangan yang dapat menyebabkan masalah kardiovaskular - yaitu minuman manis, daging olahan, dan biji-bijian olahan.

“Terkait penelitian ini, menurut saya yang terbaik adalah mengurangi asupan biji-bijian olahan, terutama biji-bijian yang digoreng (serta) daging merah, daging olahan, dan organ, serta minuman manis,” kata Li.

“Cobalah untuk mengurangi asupan makanan ini dan menggantinya dengan biji-bijian, nabati, atau sumber protein sehat lainnya, seperti ikan. Tingkatkan juga asupan sayur dan buah berdaun hijau dan kuning tua, ”tambahnya.

Singkatnya, mengikuti pola makan yang kaya buah dan sayuran, bersama dengan biji-bijian dan protein sehat, lebih baik untuk kesehatan Anda daripada makan makanan olahan.

Dr. Andrew Freeman, seorang ahli jantung dan direktur pencegahan dan kesehatan kardiovaskular di National Jewish Health di Denver, mengatakan bahwa para dokter telah merekomendasikan hal ini selama bertahun-tahun.

“Tidak mengherankan bahwa sebagian besar makanan nabati utuh, rendah lemak, dan dikenal sebagai anti-inflamasi terus menjadi cara terbaik,” katanya. “Juga tidak mengherankan bahwa makanan seperti minuman manis, daging, keju, makanan berlemak, dan sebagainya dikaitkan dengan hasil yang lebih buruk.”

(Foto: Food Network)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok