0 Poin
ilustrasi makan makanan pedas

Makan Makanan Pedas dalam Jumlah Banyak, Apakah Aman untuk Kesehatan?

Banyak dari Anda yang menyukai makanan pedas, atau sangat pedas. Di sosial media bahkan bisa kita lihat banyak orang-orang yang melakukan “challenge” dengan mengkonsumsi makanan-makanan dengan level kepedasan tertentu.

Tetapi pertanyaannya, apakah mengkonsumsi makanan pedas memiliki manfaat untuk tubuh? Atau malah bisa membahayakan jika dikonsumsi dalam porsi yang berlebihan?

Seorang ahli nutrisi dari University Hospitals Cleveland Medical Center di Ohio menunjukkan bahwa meskipun dapat membakar lidah Anda dan memicu beberapa gangguan pencernaan saat berjalan melalui tubuh Anda, makana pedas sebenarnya dapat membantu meningkatkan kesehatan Anda.

Capsaicin, bahan yang ditemukan dalam paprika yang menyebabkan panas khas itu, adalah senyawa kimia seperti minyak yang mengikat reseptor rasa sakit di lidah dan di seluruh saluran pencernaan. Capsaicin-lah yang menyebabkan otak Anda merasa seperti sedang terbakar saat Anda menggigit cabai.

"Tapi capsaicin tidak benar-benar membakar Anda," jelas Jayna Metalonis, ahli gizi di University Hospitals. "Sebaliknya, itu menipu otak Anda untuk berpikir bahwa perubahan suhu telah terjadi, menghasilkan sensasi panas dan nyeri."

Ini hanya upaya tubuh Anda untuk mendinginkan dan membersihkan gejala yang disebabkan oleh rempah-rempah pedas tersebut, seperti hidung meler, berkeringat, mata berkaca-kaca, bahkan mengeluarkan air liur. 

Studi ini menemukan bahwa saat mengonsumsi makanan panas, suhu tubuh sebenarnya meningkat dalam upaya untuk mendinginkan tubuh - sehingga sensasi melayang di kepala dan seperti terbakar tidak hanya ada di kepala Anda.

Capsaicin biasanya terlepas dari reseptor rasa sakit di mulut setelah sekitar 20 menit, tetapi kemudian serangkaian gejala baru dimulai setelah mulai menyebar melalui sistem pencernaan. 

Saat melewatinya dapat menyebabkan sensasi terbakar di dada, cegukan, pembengkakan tenggorokan, mual, muntah, buang air besar yang menyakitkan dan bahkan diare.

Menurut Metalonis, penelitian telah menunjukkan bahwa mereka yang makan makanan pedas enam kali seminggu memiliki penurunan risiko kematian dini jika dibandingkan dengan orang yang makan makanan pedas kurang dari sekali seminggu. 

Manfaatnya termasuk menurunkan kolesterol, menurunkan risiko penyakit jantung, kesehatan perut dan usus yang lebih baik, dan bahkan penurunan berat badan. Tetapi sementara studi ini menemukan hubungan, mereka tidak membuktikan hubungan sebab-akibat.

Capsaicin juga merupakan bahan utama dalam sejumlah obat pereda nyeri yang digunakan untuk mengobati penyakit mulai dari radang sendi, fibromyalgia, hingga sakit kepala.

"Kabar baiknya adalah bahwa bagi kebanyakan orang sehat - bahkan mereka yang berpartisipasi dalam tantangan 'ekstrim' yang melibatkan konsumsi cabai dalam jumlah banyak - makan makanan yang sangat pedas tidak menimbulkan bahaya serius atau permanen bagi kesehatan Anda dan biasanya tidak memerlukan perawatan medis," kata Metalonis.

Tapi Melatonis mencatat bahwa ada pengecualian. “Meskipun cabai mungkin membuat makan Anda sedikit lebih menyenangkan, tetap sebaiknya jangan terlalu banyak mengonsumsinya,” kata Metalonis.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok