0 Poin

Makan dengan Emosional? Apa Bikin Kenyang?

Makan emosional adalah ketika orang menggunakan makanan sebagai cara untuk mengatasi perasaan daripada memuaskan rasa lapar, seperti menyelesaikan seluruh kantong keripik karena bosan atau mengemil keripik demi keripik berikutnya sambil memikirkan masalah besar. Tetapi ketika dilakukan dalam jangka waktu lama, makan emosional dapat memengaruhi berat badan, kesehatan, dan kesejahteraan secara keseluruhan.

Tidak banyak dari kita yang menghubungkan antara makan dan perasaan tetapi memahami apa yang mendorong makan emosional dapat membantu orang mengambil langkah untuk mengubahnya.

Salah satu mitos terbesar tentang makan emosional adalah bahwa hal itu didorong oleh perasaan negatif. Ya, orang sering beralih ke makanan ketika mereka stres, kesepian, sedih, cemas, atau bosan. Tapi makan emosional juga bisa dikaitkan dengan perasaan positif, seperti romansa berbagi makanan penutup di Hari Valentine atau perayaan pesta liburan.

Terkadang makan emosional terkait dengan peristiwa besar dalam hidup, seperti kematian atau perceraian. Namun, lebih sering, tekanan harian kecil yang tak terhitung jumlahnya menyebabkan seseorang mencari kenyamanan bersama camilan.

Orang-orang belajar pola makan emosional: Seorang anak yang diberi permen setelah pencapaian besar mungkin tumbuh menggunakan permen sebagai hadiah untuk pekerjaan yang dilakukan dengan baik. Seorang anak yang diberi keripik sebagai cara untuk berhenti menangis mungkin belajar menghubungkan keripik dengan kenyamanan.

Tidak mudah untuk "melepaskan" pola makan emosional. Tapi itu mungkin. Dan itu dimulai dengan kesadaran akan apa yang terjadi.

‘Comfort’ Food

Kita semua memiliki makanan penghibur kita sendiri. Menariknya, mereka dapat bervariasi sesuai dengan suasana hati dan jenis kelamin. Satu penelitian menemukan bahwa orang yang bahagia tampaknya ingin makan hal-hal seperti pizza, sementara orang yang sedih lebih suka es krim dan kue. Orang-orang yang bosan menginginkan hal-hal asin, renyah, seperti keripik. Para peneliti juga menemukan bahwa pria tampaknya lebih suka makanan panas buatan sendiri, seperti steak dan casserole.

Ini bisa membuat Anda bertanya-tanya: Mengapa tidak ada orang yang merasa nyaman dengan wortel dan batang seledri? Makanan tinggi lemak, seperti es krim, dapat mengaktifkan bahan kimia di dalam tubuh yang menciptakan rasa puas dan terpenuhi. Kualitas yang hampir membuat ketagihan ini sebenarnya bisa membuat Anda meraih makanan ini lagi ketika merasa kesal.

Kelaparan Fisik vs Kelaparan Emosional

Kita semua pemakan emosional sampai taraf tertentu. Tetapi bagi sebagian orang, makan emosional bisa menjadi masalah nyata, menyebabkan kenaikan berat badan yang serius atau siklus makan berlebihan.

Masalah dengan makan emosional adalah bahwa begitu kesenangan makan hilang, perasaan yang menyebabkannya tetap ada. Dan Anda sering merasa lebih buruk tentang makan jumlah atau jenis makanan yang Anda lakukan. Itu sebabnya ada baiknya mengetahui perbedaan antara kelaparan fisik dan kelaparan emosional.

Kelaparan fisik:

  • datang secara bertahap dan dapat ditunda
  • dapat dipenuhi dengan sejumlah makanan
  • berarti Anda cenderung berhenti makan saat kenyang
  • tidak menyebabkan perasaan bersalah

Rasa lapar emosional:

  • terasa mendadak dan mendesak
  • menyebabkan ngidam yang sangat spesifik (misalnya untuk pizza atau es krim)
  • Anda cenderung makan lebih banyak dari biasanya
  • dapat menyebabkan rasa bersalah sesudahnya

Kiat untuk Mencoba Mengendalikannya

Coba tiga tips ini untuk membantu mengendalikan emosi makan:

1. Temukan aktivitas pengganti.

Sebagai contoh:

  • Jika Anda bosan atau kesepian, teleponlah atau kirim SMS ke teman atau anggota keluarga.
  • Jika Anda stres, cobalah yoga rutin. Atau dengarkan lagu-lagu yang enak dan lepaskan semangat dengan jogging di tempat, lakukan jumping jacks, atau berdansa di sekitar kamar Anda sampai dorongan untuk makan berlalu.
  • Jika Anda lelah, pikirkan kembali rutinitas sebelum tidur Anda. Kelelahan bisa terasa seperti kelaparan, dan makanan tidak akan membantu jika malam tanpa tidur menyebabkan kelelahan di siang hari.
  • Jika Anda ingin menunda-nunda, buka buku-buku itu dan selesaikan PR itu. Anda akan merasa lebih baik setelahnya (jujur!).

2. Tuliskan emosi yang memicu makan Anda

  • Salah satu cara terbaik untuk melacak adalah dengan jurnal mood dan makanan. Tuliskan apa yang Anda makan, berapa banyak, dan bagaimana perasaan Anda saat makan (misalnya bosan, bahagia, khawatir, sedih, marah) dan apakah Anda benar-benar lapar atau hanya makan untuk kenyamanan.
  • Melalui penjurnalan, Anda akan mulai melihat pola yang muncul antara apa yang Anda rasakan dan apa yang Anda makan. Anda dapat menggunakan informasi ini untuk membuat pilihan yang lebih baik (seperti memilih menjernihkan pikiran dengan berjalan-jalan di sekitar blok alih-alih sekantong keripik).

3. Berhenti sebelum Anda meraih makanan

Terlalu sering, kita terburu-buru sepanjang hari tanpa benar-benar memeriksa diri kita sendiri sehingga Anda kehilangan waktu untuk berefleksi.

(foto: Youtube)

TAG TERKAIT
YesDok
konsultasi
tanyadokter
dokter
BukanDokterDokteran
DokterBeneran
diet
makan emosional
BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2019 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok

×

Halo

Nama Saya
Saya Adalah
di perusahaan
hubungi saya di +62
website perusahaan
E-mail saya di