0 Poin
Latihan intensitas

Latihan Intensitas dan Kekuatan Menurunkan Risiko Diabetes Tipe 2

Menurut sebuah studi jurnal Sports Medicine, latihan Intensitas atau beban dapat menurunkan risiko terkena diabetes tipe 2. Hal ini karena membantu mengatur gula darah dan meningkatkan kesehatan kardiometabolik.

Para peneliti mengamati 14 uji coba terkontrol yang menggunakan intervensi pelatihan resistensi dengan 668 peserta yang memiliki risiko tinggi diabetes. Mereka menemukan penurunan risiko secara signifikan bagi mereka yang terjebak dengan pelatihan setidaknya 12 minggu, berkat perbaikan dalam kontrol glikemik, lemak tubuh, dan lipid darah.

Pelatihan dengan intensitas tertentu bekerja pada 60 persen dari satu repetisi maksimal peserta yang mencakup 10 hingga 15 pengulangan per set tampaknya sangat membantu.

Para peneliti juga menemukan bahwa studi yang menggabungkan komponen makanan tidak menghasilkan manfaat yang lebih besar, yang bisa berarti Anda tidak bisa mendapatkan dorongan ekstra untuk pengurangan risiko dengan menambahkan pilihan diet cerdas.

Namun, mengingat pentingnya diet pada pengurangan risiko diabetes, ini adalah temuan yang membutuhkan protokol dan penelitian yang lebih terkontrol. Ini bukan pertama kalinya hubungan antara latihan kekuatan dan diabetes dibuat. Penelitian dari jurnal Mayo Clinic Proceedings menunjukkan bahwa memiliki kekuatan otot dalam jumlah sedang dapat menurunkan risiko terkena diabetes tipe 2 sebesar 32 persen. 

Beberapa peneliti menyarankan jenis pelatihan ini dapat membantu mereka yang sudah memiliki kondisi tersebut juga. Sebuah tinjauan penelitian dalam jurnal Nutrition & Metabolism mencatat bahwa pelatihan resistensi sangat efektif untuk kontrol glikemik dan metabolisme kolesterol pada penderita diabetes tipe 2 sehingga harus diresepkan sebagai bagian dari pengobatan. 

“Hati dan otot menyimpan glikogen. Semakin banyak yang bisa disimpan di area tersebut berarti semakin sedikit yang beredar dalam darah, sehingga gula darah akan lebih rendah," kata ahli diet olahraga Carol Mack.

Kardio kondisi stabil, seperti berlari, menggunakan glikogen untuk bahan bakar tetapi tidak membangun massa otot seefektif latihan ketahanan. 

"Itu sebabnya menambahkan latihan ketahanan ke dalam campuran latihan kebugaran Anda bisa bermanfaat lebih," Mack menambahkan.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok