0 Poin
vaksin

Lansia yang Sudah Divaksin Tetap Memiliki Risiko Tinggi Akibat COVID-19

Menurut para ahli, orang tua yang telah divaksinasi penuh terhadap COVID-19 tetap mereka masih berisiko tertular bentuk COVID-19 yang parah. 

Inilah yang ditunjukkan oleh data terbaru tentang prevalensi penyakit ini, dan para ilmuwan mengatakan bahwa ini sama sekali tidak mengejutkan.

Pakar medis telah mendorong orang tua untuk mendapatkan vaksinasi sejak batch pertama vaksin tersedia untuk umum karena persiapan biologis dapat memberi mereka perlindungan dari virus mematikan. 

Orang yang berusia di atas 65 tahun diketahui berisiko lebih tinggi tertular virus corona baru sejak awal pandemi, dan vaksin dikatakan sebagai satu-satunya harapan bagi mereka untuk menghindari penyakit dan gejalanya yang melemahkan.

Namun, sekarang menjadi jelas bahwa bahkan jika orang tua mendapatkan vaksinasi lengkap, mereka masih berisiko terinfeksi dan bahkan menyebarkan virus corona baru, menurut National Geographic. 

Hal ini disebabkan oleh infeksi terobosan atau contoh ketika individu yang divaksinasi menjadi sakit karena penyakit yang sama yang dirancang untuk dicegah oleh vaksin. 

Tidak hanya itu, mereka juga tampaknya memiliki risiko lebih besar untuk menderita gejala COVID-19 yang lebih parah, meskipun produsen vaksin telah berjanji sebelumnya bahwa vaksin dapat membantu melindungi orang tua dari penyakit parah, yang sering mengakibatkan rawat inap dan bahkan kematian.

Ketika Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) merilis laporan terbarunya tentang kasus COVID-19, 67% rawat inap dan 85% kematian dilaporkan terjadi di antara orang yang divaksinasi berusia 65 tahun ke atas. 

Dalam laporannya, badan kesehatan masyarakat menyatakan bahwa vaksin masih penting dalam mengendalikan pandemi. 

CDC juga mengindikasikan bahwa “tidak ada vaksin yang 100% efektif untuk mencegah penyakit,” sehingga kasus terobosan yang baru-baru ini tercatat sudah diantisipasi oleh para ahli medis.

Ahli imunologi Universitas Virginia William Petri menjelaskan kepada National Geographic bahwa usia adalah "faktor risiko besar" di tengah pandemi yang sedang berlangsung. 

“Jika Anda berusia di bawah 45 tahun, peluang Anda untuk meninggal hampir tidak ada, dan kemudian meningkat secara eksponensial,” tambahnya. 

Ini adalah salah satu alasan mengapa AS memprioritaskan pemberian vaksin kepada orang tua di fasilitas perawatan jangka panjang ketika vaksin pertama kali diluncurkan. Protokol yang sama sedang diikuti sekarang setelah suntikan booster telah tersedia.

Setelah FDA mengizinkan suntikan booster dari Pfizer pada bulan September, CDC merilis panduannya tentang siapa yang memenuhi syarat untuk batch pertama dari dosis tambahan.

CDC secara khusus menunjukkan bahwa orang berusia 65 tahun ke atas yang telah menyelesaikan serangkaian vaksinasi utama mereka harus diprioritaskan dalam peluncuran, diikuti oleh orang berusia 18-64 tahun yang memiliki kondisi medis yang mendasarinya. 

Suntikan booster diharapkan dapat meningkatkan perlindungan vaksin terhadap COVID-19 yang tak kunjung usai.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok