0 Poin
alkohol

Konsumsi 1 Sampai 2 Gelas Alkohol per Hari Tingkatkan Risiko Kanker

Mengkonsumsi sedikitnya dua minuman beralkohol sehari dikaitkan dengan lebih dari 103.000 kasus kanker baru pada tahun 2020, menurut sebuah studi di The Lancet Oncology.

Tim studi, yang dipimpin oleh Badan Internasional untuk Penelitian Kanker, menemukan bahwa total 741.300 kasus kanker baru secara global tahun lalu terkait alkohol.

Sementara untuk peminum berat - enam atau lebih minuman beralkohol sehari - terus menjadi kontributor terbesar, temuan ini menimbulkan kekhawatiran tentang kebiasaan minum di seluruh dunia, kata para peneliti.

"Kami sangat perlu meningkatkan kesadaran tentang hubungan antara konsumsi alkohol dan risiko kanker di antara pembuat kebijakan dan masyarakat umum," Harriet Rumgay, penulis utama studi dan mahasiswa doktoral di Badan Internasional untuk Penelitian Kanker.

Semakin banyak minum, semakin tinggi risikonya

Minum alkohol meningkatkan risiko kanker karena racun yang dibuat saat tubuh memetabolisme alkohol, menurut National Cancer Institute. Produk sampingan kimia berbahaya ini dapat merusak DNA dan protein sel. 

Proses penguraian alkohol juga dapat mencegah sistem pencernaan untuk fokus pada penyerapan nutrisi penting, yang dapat menyebabkan masalah kesehatan lainnya dari waktu ke waktu.

Beberapa penelitian bahkan menunjukkan bahwa tidak ada jumlah alkohol yang aman, karena jumlah minuman keras apa pun dapat meningkatkan risiko masalah kesehatan seperti penyakit hati dan stroke serta kanker.

Namun, bukan berarti tidak ada gunanya mengurangi. Menurut data, moderasi adalah pendekatan yang lebih aman daripada kebiasaan minum lebih dari dua porsi harian alkohol.

Minum berisiko didefinisikan sebagai dua hingga enam minuman per hari, dikaitkan dengan lebih dari dua kali lebih banyak kasus kanker daripada minum moderat. Dan minuman keras berkontribusi pada hampir setengah dari semua kasus terkait alkohol pada tahun 2020, totalnya 346.400.

Para peneliti menemukan bahwa pria secara signifikan lebih mungkin daripada wanita untuk mengembangkan kanker terkait alkohol, terhitung 77% dari semua kasus baru, 568.700 secara global pada tahun 2020.

Penelitian CDC sebelumnya telah menunjukkan bahwa pria lebih mungkin daripada wanita untuk minum alkohol, dan ketika mereka melakukannya, mereka juga lebih rentan terhadap pesta minuman keras dan gangguan penggunaan alkohol.

Namun, data yang lebih baru menunjukkan bahwa wanita mulai menutup kesenjangan dalam perilaku minum yang bermasalah, yang dapat menyebabkan peningkatan diagnosis kanker pada wanita di dekade berikutnya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok